Keutamaan Nasab (Garis Keturunan) Rosululloh Sholallohu’alaihi Wassalam


Tanya:

Bismillah.
Sehubungan dengan tulisan ana di blog ana yaitu
tentang Kedudukan Habib dalam Islam
(http://erwinprasety o.wordpress. com/2009/ 03/02/kedudukan- habib-dalam- islam/)

beberapa dari mereka memberi komentar(yang menunjukkan bahwa mereka adalah asyariyah…

ini salah satu komentar mereka:
“Para habaib tidak bermazhab syiah,kami bermazhab ahlus sunnah,syafi` i fiqhan,asy`ari ushulan,musibah datangnya akidah syi`ah baru melanda pada dekade 80an selepas revolusi iran,sebagai bukti mazhab ahli hadramaut yaman tmpat habaib berasal,umumnya adalah syafi`i asy`ari,sebagaimana mazhab umumnya penduduk indonesia tempat habaib hijroh dan berdakwah juga,adalah syafi`i asyari,para wali songo dan para penyebar dakwah islamiyah,kebanyaka n adalah habaib,kami tidak minta dicintai dan dihormat2,tapi paling tidak jangan memfitnah kami,dgn mengatakan nasab kami palsu,atau kami difitnah syi`ah,mushibah fitnah syi`ah sedang kami tanggulangi, dgan cara kami,kami bukan jamaah takfiriyah,kami mash mnganggap mereka darah daging kami yg harus dan mash bisa diselamatkan”

dan di komentar lain mereka membawakan sebuah hadits…

“setiap nasab dan sabab akan terputus di hari kiamat,kecuali nasab dan sababku”(HR TABRANY)

Ustadz, tolong jelaskan derajat hadits tersebut..?

Kalau bisa juga dibahas/ dibuat artikel tentang “Kedudukan Habib dalam Islam” soalnya orang-orang FPI dan semisalnya mereka selalu menyebarkan syubhat tentang kedudukan habib dalam islam.
(ana belum nemu situs salafy yang membahas tentang Habib)

Barokallahu fikum….
Jazakallahu khoiron untuk Nasehatnya.

Dijawab Oleh:

Al Ustadz Dzulqornain bin Muhammad Sanusi

Bismillah,

Hadits yang antum maksud konteksnya sebagai berikut,

“Setiap sebab dan nasab terputus pada hari kiamat kecuali sebab dan nasabku.”

Hadits di atas diriwayatkan oleh sejumlah shohabat. Uraian jalan-jalannya diterangkan oleh Syaikh Al-Albany dalam Silsilah Ahadits Ash-Shohihah no. 2036 dan Syaikh Jasim Ad-Dausary dalam Tahqiq Fawaid At-Tammam no. 1487.  Syaikh Al-Albany menyimpulkan bahwa hadits adalah shohih.

Namun kandungan dari hadits di atas menunjukkan keutamaan keturunan dan nasab Nabi shollallahu alaihi wa sallam. Tapi bukan artinya bahwa keturunan Nabi dijamin masuk sorga, atau bisa mendatangkan berkah… dan seterusnya dari keyakinan-keyakinan salah dalam hal ini.
Harus diketahui bahwa keturunan dan nasab tidaklah bermanfaat bagi siapa yang bermaksiat dan menyelisihi Allah dan Rasul-Nya. Perhatikan bagaimana anak Nabi Nuh alaihissalam dibinasakan dan tidak tidak diampuni baginya, padahal ayahnya telah berdoa untuknya. Namun hal tersebut tidak diterima bahkan Allah menegur beliau. Kisah tersebut dalam firman-Nya,

“Dan Nuh berseru kepada Tuhannya sambil berkata: “Ya Tuhanku, sesungguhnya anakku termasuk keluargaku, dan sesungguhnya janji Engkau itulah yang benar. Dan Engkau adalah Hakim yang seadil-adilnya.” Allah berfirman: “Hai Nuh, sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan), sesungguhnya (perbuatan)nya perbuatan yang tidak baik. Sebab itu janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakekat)nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang tidak berpengetahuan.”.” [Hud :45-46]

Wallahu A’lam

Dinukil dari: http://groups.yahoo.com/group/nashihah/message/1311

5 responses to “Keutamaan Nasab (Garis Keturunan) Rosululloh Sholallohu’alaihi Wassalam

  1. siapakah Imam Mazhab dan Imam Hadits serta para ulama salaf yg lain yg menggunakan ayat Hud:45-46 untuk menafsirkan hadits diatas?

  2. semoga Allah memberi cahaya pada hati kita>……. jgnlah kita membuat penafsiran tanpa adanya penafsiran dari salafuna sholihin….

  3. George Radjaloa

    Assalamualaikum Wr… Wb….
    Yang terhormat saudara Ustadz Dzulkornian bin Muhammad Sanusia.

    Saya sudah membaca jawaban saudara atas pertanyaan yang berbunyi semua nazab dan sebab terputus di hari kiamat kecuali nazab dan sebabku (HR. TABRANY)

    Penjelasan yang saudara urai pada bagian awal adalah kebenaran. Hanya saya kurang dan tidak sependapat dgn uraian saudara terkait anak dari Nabi Nuh AS. Nabi Nuh AS itu termasuk dalam nazab Rasulullah SAW. Sedangkan yang dimaksud dengan nazab dan sebabku adalah Nazab dan Sebab Rasulullah yg bersambung di dunia hingga akhirat.

    Demikian… syukron.
    Wasallam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s