Category Archives: FATWA ULAMA

Untuk di Ingat, “Yang Mencela Syaikh Robi’ Dia Bukanlah Seorang Salafi”


ni adalah transkrip pertanyaan yang diajukan kepada Fadhilatusy Syaikh Abdurrahman bin Sholeh bin Muhyiddin -حفظه الله تعالى -; pada tanggal (8 Sya’ban 1433 H)..

Dan dikarenakan buruknya rekaman maka ditranskrip yang jelas darinya -dan padanya cukup melegakkan insya Alloh-.

Penanya:
Wahai Syaikh kami, pada pemuda salafiyyin di negeri Irak, yakni mereka mencela Syaikh Robi’ Al-Madkholi, maka apa nasehat Anda?

Syaikh -حفظه الله-:
ليس يطعنون فيه؟!! هؤلاء مو سلفيِّين من يطعن في ربيع ليس سلفيّ، هذا حزبيّ، إمّا قطبيّ، وللاّ سروريّ، وللاّ إخوانيّ، واللّه صوفيّ

“Mengapa mereka mencela beliau?!! Mereka-mereka itu bukanlah salafiyyin. BARANGSIAPA YANG MENCELA ROBI’ BUKAN SALAFI, INI ADALAH HIZBI, boleh jadi dia seorang Quthbi (pengikut sayyid Quthub, pent), dan jika bukan maka dia Sururi (pengikut Muhammad Surur, pent), dan jika bukan maka dia Ikhwani (pengikut Ikhwanul Muslimin, pent), dan jika bukan maka dia Shufi (pengikut thoriqoh shufiyyah, pent)…”

Dari sini audionya:
http://www.sahab.net/forums/index.php?app=core&module=attach&section=attach&attach_id=809

Dan ini mengingatkan aku kepada ucapan Al-‘Allamah Muhammad bin ‘Abdil Wahhab bin Marzuq Al-Banna -rohimahulloh rohmatan wasi’atan-:

“Maka aku tahu dia seorang salafi dan bukan salafi, dan kalian juga demikian, dan kami berdalil atas kesalafiyahan seseorang dan keistiqomahannya di zaman ini, bahkan terhadap orang-orang non Arab dengan cinta kepada Robi’…”

[Min masa-il Al-‘Allamah Muhammad bin Abdil Wahhab Al-Banna]

——

للتذكير:

«الذي يطعن في الشيخ ربيع ما هو سلفيّ»

فهذا تفريغٌ لسؤالٍ وجِّهَ لفضيلة الشَّيخ: عبد الرَّحمن بن صالح بن محيي الدِّين -حفظه الله تعالى-؛ في تأريخ (8- شعبان- 1433هـ).. ولرداءة التَّسجيل فرَّغت الواضحَ منه -وفيه غُنْيَةٌ إن شاء الله-.

ــــــــــــ

السَّائل:

يا شيخنا، في شباب سلفيِّين في العراق، يعني يطعنون في الشيخ ربيع المدخليّ، فماذا نصيحتكم؟

الشَّيخ -حفظه الله-:

« ليش يطعنون فيه؟!! هؤلاء مو سلفيِّين. من يطعن في ربيع ليس سلفيّ، هذا حزبيّ، إمَّا قطبيّ، وللاَّ سروريّ، وللاَّ إخوانيّ، وللاَّ صوفيّ… »

[من هنا صوتيَّاً]
http://www.sahab.net/forums/index.php?app=core&module=attach&section=attach&attach_id=809

وهذا يذكِّرني بكلام العلاَّمة محمَّد بن عبد الوهَّاب بن مرزوق البنَّا –رحمه الله رحمةً واسعةً-:
▫« فَأَنَا أَعرِفُ السَّلَفِيَّ وَغَيرَ السَّلَفِيِّ ، وَأنتُم كَذلِكَ ، وَنَحنُ نَستَدِلُّ عَلَى سَلَفِيَّةِ الإِنسَانِ وَاستِقَامَتِهِ فِي هذَا الزَّمَانِ ، بَل عِندَ الأَجَانِبِ بِحُبِّ رَبِيعٍٍ »..

[من مسائل العلامة محمد بن عبد الوهَّاب البنَّا]

مجموعة منهج الأنبياء

✲✹✲

Sumber: Majmu’ah Manhajul Anbiya’ | Al-Ustadz Abu ‘Amr Ahmad Alfian حفظه الله

✒ Alih Bahasa: Al-Ustadz Muhammad Sholehuddin Abu ‘Abduh حفظه الله – [FBF 2]

_____________
مجموعـــــة توزيع الفــــــوائد
❂ WA Forum Berbagi Faidah [FBF] | http://www.alfawaaid.net

Dinukil dari: http://www.alfawaaid.net/2015/02/untuk-di-ingat-yang-mencela-syaikh-robi.html

Jangan Diam! Diam Itu Sendiri Fitnah


Oleh: Asy-Syaikh ‘Abdullah bin Shalfiq Azh-Zhafiriy حفظه الله

✹✹✹

الحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه، أما بعد:

Pada tanggal 27/4/1436 H, setelah dars Syaikh ‘Abdullah bin Shalfiq az-Zhafiriyy hafizhahullah Ta’ala tentang Syarh Al’Aqidahy Al-Wasithiyyah di Masjid Dzun Nurain, aku menjelaskan kepada Syaikh fitnah yang terjadi pada kami, kondisi para fanatikus Abdurrohman Al-Adeny, dan orang-orang yang mengatakan bahwa kewajiban para pelajar dalam masalah fitnahy adalah diam dan menunggu hingga seluruh ulama berbicara dan menjelaskan duduk perkaranya dengan gamblang. Dan beliau menyifati kami (dalam penukilan kami terhadap pernyataan para ulama tentang Abdurrohman) sebagai sebuah usaha untuk menghadapi fitnah. Aku juga menjelaskan kepada beliau bahwa sebagian pelajar dari negeri Kenya tetap tinggal di Markiz Fiyusy.

Maka Asy-Syaikh hafizhahullah Ta’ala menjawab dalam rangka untuk menjelaskan:

اتركوا كلامهم، والسكوت هو الفتنة بعينها

TINGGALKAN UCAPAN MEREKA, DIAM ITU SENDIRI ADALAH FITNAH. Dan fitnah itu, jika dia pergi maka dia tidaklah pergi sendiri, sesungguhnya tiada lain pasti ada manusia-manusia yang pergi bersamanya. Lihatlah pada fitnah Al-Hajury, fitnah tersebut pergi dan membawa serta manusia-manusia.

Maka yang wajib adalah:
◈ hendaknya kalian menjelaskan kepada manusia,
◈ kalian peringatkan manusia dari mereka ini yang telah ditahzir oleh ulama,
◈ kalian nukilkan pernyataan para ulama tentang tahdzir terhadap mereka,
◈ tidak boleh diam, dan
◈ janganlah kalian menoleh/memperhatikan mereka ini.

Dan orang-orang yang ada di Fiyusy, sesungguhnya tiada lain mereka akan mengambil fitnah di sana dan akan membawanya ke negeri kalian.

Aku katakan: “Mereka telah melakukannya, ya Syaikh.”

Lalu beliau hafizhahullah berkata: “Mereka ini, jika telah kembali ke negeri kalian maka pisahkanlah mereka dari yang lain.”

Aku katakan: “Syaikhana, dua hari yang lalu, aku bertanya kepada Syaikh ‘Abdullah Al-Bukhory: ‘Apa yang anda nasehatkan kepada mereka yang tetap berada di Fiyusy?’.” Lalu Syaikh Al-Bukhory mengatakan dalam rangka menjawab: ‘Apa yang akan aku nasehatkan? Hendaknya mereka keluar, Abdurrohman itu MAFTUN (terfitnah), Abdurrohman itu orang yang maftun. Dan tidaklah tetap tinggal di sisinya kecuali orang yang sejenis (semodel) dengan dia’.”

Kemudian ketika aku nukilkan kepada mereka pernyataan Syaikh Al-Bukhory hafizhahullah tersebut, dengan harapan semoga mereka akan puas dengannya dan tersadar dari kelalaian mereka, maka mereka menjawab: “Kalian ini, tidaklah kalian punya kesibukan kecuali hanya bertanya pada para ulama tentang masyayikh yang mereka telah ditazkiyah oleh para ulana! Sibukkanlah diri kalian dengan apa yang telah membuat kalian ke Madinah (yakni: menuntut ilmu, pent). Bacalah kitab-kitab panduan yang diwajibkan!”

Lalu Asy-Syaikh hafizhahullah berkata:

اتركوهم حذروا الناس عن هذه الفتنة وانقلوا كلام العلماء ولا تسكتوا

“TINGGALKAN MEREKA, PARA ULAMA TELAH MEMPERINGATKAN MANUSIA TENTANG FITNAH INI DAN NUKILKANLAH PERNYATAAN PARA ULAMA DAN JANGANLAH KALIAN DIAM.”

Kemudian aku meminta ijin kepada Asy-Syaikh untuk menukil ucapan beliau ini dan menyebarkannya. Lalu beliau mengijinkanku.

Ditulis oleh: Abu ‘Utsman Nurain bin ‘Utsman Al-Kainy

Al-Ustadz Abul Harits Muhammad Mushlih Al-Indunisy mengatakan: “Aku juga mendengarnya dari Asy-Syaikh , dan ketika itu aku di belakang si Penanya.”

Wallaahu A’lam

Sumber: Majmu’ah Manhajul Anbiya’ | Al-Ustadz ‘Abdul Hakam Abu ‘Ali حفظه الله

——

الحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه،
أما بعد:

اليوم ٢٧\٤\١٤٣٦ بعد درس الشيخ عبدالله بن صلفيق الظفيري حفظه الله تعالى في شرح العقيدة الواسطية بمسجد ذي النورين، شرحت للشيخ الفتنة القائمة عندنا، وحال المتعصبين لعبدالرحمن العدني، والقائلين بأن واجب الطلاب في الفتنة أن يسكتوا وينتظروا حتى يتكلم جميع العلماء ويتبين اﻷمر جليا، ويصفنا في نقلنا لكلام العلماء في عبدالرحمن بالسعي في الفتنة، وأيضا بينت له أن بعض الطلاب الكينيين ﻻ زالوا في مركز الفيوش.

فقال الشبخ حفظه الله تعالى مبينا: اتركوا كلامهم، والسكوت هو الفتنة بعينها، والفتنة إذا ذهبت ما تذهب وحدها إنما يذهب معها أناس، أنظروا إلى فتنة الحجوري ذهبت وأخذت أناس، فالواجب أن تبيونوا للناس وأن تحذروا من هؤﻻء الذين حذر منهم العلماء، وأن تنقلوا كلام العلماء في التحذير منهم، وﻻ يجوز السكوت، وﻻ تلتفتوا إلى هؤﻻء. والذين في الفيوش إنما سيأخذون الفتنة هناك ويأتون بها إلى بلدكم.

▪ قلت: قد فعلوا يا شيخنا.

▫ فقال حفظه الله: هؤﻻء إذا رجعوا إلى بلدكم فارقوهم.

▪ قلت: شيخنا قبل يومين سألت الشيخ عبدالله البخاري، ماذا تنصح هؤﻻء الذين ﻻ زالوا في الفيوش؟ فقال الشيخ البخاري مجيبا: “ماذا أنصحهم؟ يخرجوا، عبدالرحمن مفتون، عبدالرحمن رجل مفتون، ولم يبق عنده إﻻ من هو على شاكلته. ” فلما نقلت إليهم كلام الشيخ البخاري حفظه الله عسى أن يقتنعوا به ويفيقوا من غفلتهم، قالوا أنتم ما لكم شغل إﻻ أن تسألوا العلماء عن المشايخ الذين زكاهم العلماء! اشتغلوا بما أخذكم إلى المدينة، اقرأوا المقررات”

فقال الشيخ حفظه الله: اتركوهم حذروا الناس عن هذه الفتنة وانقلوا كلام العلماء وﻻ تسكتوا.

ثم استأذنت الشيخ بنقل كلامه ونشره، فأذن لي.

كتبه أبوعثمان نورين بن عثمان الكيني.

منقول

قال ابو الحارث محمد مصلح الاندنوسي: وسمعته أيضا من الشيخ وكنت خلف السائل

المصدر: مجموعة منهج الأنبيآء

✲✹✲

✒ Alih Bahasa: Abu Ishaq Solo حفظه الله – [FBF 6]

Muroja’ah: Al-Ustadz Muhammad Sholehuddin Abu ‘Abduh حفظه الله

____________
مجموعـــــة توزيع الفــــوائد
❂ WA Forum Berbagi Faidah [FBF] | alfawaaid.net

Dinukil dari: http://www.alfawaaid.net/2015/02/jangan-diam-diam-itu-sendiri-fitnah.html

Salafy Tidak Terpecah-Pecah


Ditulis Oleh Asy-Syeikh Abu Muhammad Sholah Kentush Al-‘Adeny -hafidzohullahu ta’alaa-

✹✹✹

☝”Hati-hati wahai saudaraku sekalian dari ibarat-ibarat yang sering terucap dari sebagian penuntut ilmu (tholabatul ‘ilmi) yaitu perkataan mereka yang beranggapan bahwa Ahlus sunnah terbagi, dan Ahlus Sunnah terpecah.

Dan kerap kali kata itu dilantunkan ketika berkobarnya Api Fitnah, ketika datang fitnah ikhwanul muflisin ahlus sunnah berpecah, kemudian datang fitnah jum’iyyah (yayasan-yayasan hizbiyyah) Ahlus sunnah berpecah, kemudian datang fitnah Abul Hasan Al-Ma’ribi Ahlus sunnah berpecah, kemudian datang fitnah Al-Hajuri Ahlus sunnah berpecah ??!!

Ini sungguh perkataan yang benar-benar salah, (fitnah)..

INI BUKANLAH PERPECAHAN MELAINKAN SEBUAH PEMURNIAN/PEMBERSIHAN..

فالقافلة في سيرها ومن انحرف عن الطريق خرج من طريق أهل السنة

karena kereta itu akan berjalan pada jalannya, dan barangsiapa yang menyimpang dari jalan (Ushul-ushul Ahlis Sunnah. pent), maka ia telah keluar dari Ahlus Sunah.

☝Maka janganlah sekali-kali kalian merasa terkejut dengan apa yang acapkali diulang oleh orang-orang Awam:

” أنتم يا أهل السنة لم تتفقوا فيما بينكم فكيف تصلحون غيركم”
⚡” Kalian wahai Ahlus Sunnah, belum bisa bersatu dengan yang lainnya diantara kalian, lantas bagaimana kalian memperbaiki orang lain…!!?? ”

☝Ini adalah perkataan orang yang tidak sadar lagi tidak berfikir, maka hati-hatilah dari Ibarat-ibarat semacam ini -semoga Allah memberi kalian keberkahan-

Wallahul musta’aan

✲✲✲

السلفيون لاينقسمون

احذروا يا إخوة من عبارات يرددها بعض طلبة العلم وهي قولهم انقسم أهل السنة وتفرق أهل السنة.

وربما قال بكل حرقة جاءت فتنة الإخوان المفلسين وانقسم أهل السنة ثم جاء فتنة الجمعيات وانقسم أهل السنة ثم جاء فتنة أبي الحسن وانقسم أهل السنة ثم جاءت فتنة الحجوري وانقسم أهل السنة؟؟!!!

هذا الكلام غلط محض ليس هذا انقساما بل تصفية فالقافلة في سيرها ومن انحرف عن الطريق خرج من طريق أهل السنة فلا يهولنكم ما يردده العوام:

” أنتم يا أهل السنة لم تتفقوا فيما بينكم فكيف تصلحون غيركم”

هذا كلام من لا يعي ولا يعقل فاحذر من مثل هذه العبارات بارك الله فيكم  والله المستعان
✏كتبه: الشيخ صلاح كنتوش العدني -حفطه الله تعالى-

Sumber: WA Majmu’ah Ahlu Atsar (yang beliau tulis sendiri)

✒Alih Bahasa: Abu Kuraib bin Ahmad Bandung حفظه الله – [FBF-1]

__________________
مجموعـــــة توزيع الفـــــــوائد
❂ WA Forum Berbagi Faidah [FBF]

Dinukil dari: http://www.alfawaaid.net/2015/02/salafy-tidak-terpecah-pecah.html

AWAL MULA HIZBYNYA HIZBY, DAHULU MEREKA ADALAH SALAFY?


بسم الله الرحمن الرحيم

[الحزبييون كانوا سلفييون وضاعوا بسبب مخالطة أهل اﻷهواء]

Orang-Orang Hizby dahulunya adalah Salafy dan Mereka Hilang Disebabkan Karena Bergaul dengan Para Pengekor Hawa Nafsu

لفضيلة الشيخ العلامة ربيع بن هادي عمير المدخلي –حفظه الله-

Oleh: Fadhilatusy Syaikh al ‘Allamah Rabi’ bin Hadi ‘Umair al- Madkhali –Semoga Allah menjaga beliau-

الآن من ترون من الحزبيين –في هذه البلاد- كلهم أصلهم سلفيون في هذه البلاد. كلهم ضاعوا بسبب المخالطة والمعاشرة والقراءة والسماع لأهل الأهواء. كل من ترونه الآن ويقال عنهم فلان حزبي وفلان حزبي…كلهم ما ضاعوا إلا بهذه الوسيلة. يأخذون بهذه النظرية : ((آخذ الحق وأترك الباطل)), فيأخذ الباطل ويترك الحق. ويصبح عدوا للحق حربا على أهله!

[فتاوى الشيخ ربيع 14/350]

Sekarang ini, siapa yang kalian saksikan dari orang-orang hizbiyin –di negeri-negeri ini-. Mereka semuanya asalnya dahulu adalah orang-orang salafy di negeri-negeri tersebut.

Mereka semua lalu menjadi hilang disebabkan karena bergaul dan bersahabat dengan ahlul ahwa’ (para pengekor hawa nafsu) serta membaca tulisan dan mendengarkan ucapan mereka.

Semua orang yang kalian saksikan sekarang ini dan dikatakan tentang mereka “Si Fulan adalah seorang hizby, dan Fulan adalah seorang hizby…”, mereka semua tidaklah hilang selain karena sebab ini.

Mereka mengambil pandangan ini, yaitu : ((Aku Mengambil kebenaran dan meninggalkan kebathilan)). Tetapi yang terjadi adalah mereka justru mengambil kebhatilan dan meninggalkan kebenaran.

Lalu keeseokan harinya, mereka telah memusuhi al-Haq dan memerangi para pengikut al-Haq tersebut!”

Sumber: [Fatawa asy Syaikh Rabi’ 14/350]

Alih Bahasa : Syabab Forum Salafy Indonesia

***

نصيحة : قصد الحق وحده

لفضيلة الشيخ العلامة ربيع بن هادي عمير المدخلي –حفظه الله-

Nasehat: “Menghendaki Kebenaran Semata

Oleh: Fadhilatusy Syaikh al ‘Allamah Rabi’ bin Hadi ‘Umair al Madkhali – Semoga Allah menjaga beliau-

قال الشيخ العلامة ربيع بن هادي عمير المدخلي –حفظه الله-

Berkata asy-Syaikh al-Allamah Rabi’ bin Hadi ‘Umair al Madkhali –Semoga Allah menjaga beliau- :

فيجب على كل مسلم أن يفتش نفسه ، فقد يميل إنسانٌ إلى صاحب الحق لهوى ، فقبل أن يتبينَ له الحق يتمنى أن يكون فلان هو المُنتَصر بالحجة أو غيرها ، فتميل نفسه لأنه فلان ، ولو كان على الحق لا يجوزُ أن يوجد هذا الميل ، فيقول : إذا وجدَ هذا الميل و لو مع صاحب الحق يكون من حكم الجاهلية ، و هذا أمر لا يخطر بالبال عند كثير من الناس

Maka wajib atas setiap muslim, untuk memeriksa dirinya sendiri.

Karena terkadang seseorang memiliki kecondongan kepada orang yang diatas kebenaran dikarenakan hawa nafsunya belaka. Oleh karenanya sebelum jelas al-Haq baginya ia berangan-angan bahwa si Fulan adalah yang menang dengan hujjah atau semisalnya.

Sehingga yang membuat dirinya condong  kepadanya adalah karena dia adalah si Fulan.

Padahal meskipun dia berada di atas al-Haq, tidak diperbolehkan adanya kecondongan ini karena sebab individu. Dia berkata, “Jika didapati kecondongan ini meskipun dia diatas kebenaran, maka jadilah ini termasuk hukum Jahiliyah. Dan ini adalah perkara yang tidak terlintas di benak kebanyakan manusia”.

فيجب على المسلم أن يراقب الله في القضايا المختلف فيها ، وأن يكون قصده فقط معرفة الحق سواء مع هذا أو مع ذاك .

Maka wajib bagi setiap muslim untuk selalu merasa diawasi Allah dalam keputusan yang diperselisihk didalamnya. Dan hendaknya ia menjadikan tujuannya semata-mata untuk memahami kebenaran, sama saja apakah bersama orang yang ini ataupun yang itu.

ومن هنا يقول الشافعي

إذا دخلت مناظرةً لا أبالي إذا كان الحق مع صاحبي أو معي

Dan beranjak dari hal tersebut, al-Imam Asy-Syafi’i  pernah berkata:

“Jika aku berdialog , maka aku tidak peduli apakah kebenaran itu bersama lawan bicaraku ataukah bersamaku.”

فلا يبالي ولا يتمنى أن يكون الحق معه بل يتمنى أن يكون مع صاحبه وأن تكون النصرة له ، هذا هو الخلق العالي وهذا هو الدين المستقيم

Maka ia tidak peduli dan juga tidak berangan-angan kebenaran itu harus bersamanya. Bahkan ia menginginkan kalau kebenaran itu ada bersama kawannya, dan ia menjadi penolong bagi kebenaran tersebut. Ini adalah akhlak yang luhur dan ini adalah ad-Dien (Agama) yang lurus.

المصدر : التعصب الذميم وآثاره 38-39

Sumber : [At Ta’asshub adz Dzamim wa Atsaruhu as Sayyi’, hlm. 38-39]

Alih Bahasa: Syabab Forum Salafy Indonesia.

Dinukil dari: http://forumsalafy.net/?p=9825

BEBERAPA CATATAN TENTANG MEMAKAI CINCIN BAGI LELAKI


Ditulis Oleh Al Ustadz Abu Utsman Kharisman

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Pertanyaan di group WA al-I’tishom yang lalu:

1Apakah dulu Rasulullah memakai cincin?

2Apakah seorang pria boleh memakai cincin selain cincin emas?

Jawaban:

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Ya, Rasulullah shollallahu alaihi wasallam memakai cincin.

Beberapa hadits yang menunjukkan hal itu, di antaranya:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَبِسَ خَاتَمَ فِضَّةٍ فِي يَمِينِهِ فِيهِ فَصٌّ حَبَشِيٌّ كَانَ يَجْعَلُ فَصَّهُ مِمَّا يَلِي كَفَّهُ

Dari Anas bin Malik –radhiyallahu anhu- bahwa Rasulullah shollallahu alaihi wasallam memakai cincin perak di tangan kanannya. Pada cincin itu terdapat mata cincin dari Habasyah. Beliau menjadikan mata cincin itu berada di arah telapak tangan (H.R Muslim)

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ جَعْفَرٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَتَخَتَّمُ بِيَمِينِهِ

Dari Abdullah bin Ja’far radhiyallahu anhu bahwa Nabi shollallahu alaihi wasallam memakai cincin pada tangan kanannya (H.R anNasaai, dishahihkan al-Albany)

Sebagian riwayat hadits menunjukkan bahwa Nabi memakainya di tangan kanan, sedangkan sebagian riwayat lagi menyatakan bahwa beliau menggunakan tangan kiri. Seperti yang akan disebutkan beberapa riwayat tersebut nanti, InsyaAllah.

Seorang pria boleh memakai cincin, dengan beberapa aturan syar’i di antaranya:

1Bukan cincin terbuat dari emas.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى خَاتَمًا مِنْ ذَهَبٍ فِي يَدِ رَجُلٍ فَنَزَعَهُ فَطَرَحَهُ وَقَالَ يَعْمِدُ أَحَدُكُمْ إِلَى جَمْرَةٍ مِنْ نَارٍ فَيَجْعَلُهَا فِي يَدِهِ فَقِيلَ لِلرَّجُلِ بَعْدَ مَا ذَهَبَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خُذْ خَاتِمَكَ انْتَفِعْ بِهِ قَالَ لَا وَاللَّهِ لَا آخُذُهُ أَبَدًا وَقَدْ طَرَحَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Dari Abdullah bin Abbas –radhiyallahu anhu- bahwa Rasulullah shollallahu alaihi wasallam melihat cincin dari emas pada tangan seorang laki-laki. Kemudian Nabi mencabutnya dan membuangnya. Beliau shollallahu alaihi wasallam bersabda: Salah seorang dari kalian memakai bara api di tangannya. Kemudian dikatakan kepada laki-laki itu setelah Rasulullah shollallahu alaihi wasallam pergi: Ambillah cincinmu dan ambil manfaat darinya. Ia berkata: Tidak, demi Allah. Aku tidak akan pernah mengambil sesuatu yang telah dibuang oleh Rasulullah shollallahu alaihi wasallam (H.R Muslim)

Dulunya, Nabi shollallahu alaihi wasallam pernah memakai cincin dari emas, namun kemudian beliau membuangnya saat berada di atas mimbar, dan para Sahabat juga membuang cincin mereka yang terbuat dari emas.

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اصْطَنَعَ خَاتَمًا مِنْ ذَهَبٍ وَكَانَ يَلْبَسُهُ فَيَجْعَلُ فَصَّهُ فِي بَاطِنِ كَفِّهِ فَصَنَعَ النَّاسُ خَوَاتِيمَ ثُمَّ إِنَّهُ جَلَسَ عَلَى الْمِنْبَرِ فَنَزَعَهُ فَقَالَ إِنِّي كُنْتُ أَلْبَسُ هَذَا الْخَاتِمَ وَأَجْعَلُ فَصَّهُ مِنْ دَاخِلٍ فَرَمَى بِهِ ثُمَّ قَالَ وَاللَّهِ لَا أَلْبَسُهُ أَبَدًا فَنَبَذَ النَّاسُ خَوَاتِيمَهُمْ

Dari Ibnu Umar radhiyallahu anhuma bahwa Rasulullah shollallahu alaihi wasallam membuat cincin dari emas. Dulunya beliau memakainya, dan menjadikan mata cincin di perut telapak tangan. Maka para Sahabat membuat cincin-cincin. Kemudian beliau duduk pada mimbar dan mencabut cincin (emasnya) dan berkata: Dulu aku memakai cincin ini dan menjadikan mata cincinnya ada di dalam. Kemudian beliau melemparkan cincin (emas) tersebut dan menyatakan: Demi Allah, aku tidak akan pernah memakainya selamanya. Kemudian para Sahabat juga melemparkan cincin-cincin (emas) mereka (H.R al-Bukhari dan Muslim)

Dulunya cincin emas boleh dipakai laki-laki, kemudian dihapus hukum itu menjadi haram dipakai oleh laki-laki.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ نَهَى عَنْ خَاتَمِ الذَّهَبِ

Dari Abu Hurairah –radhiyallahu anhu- dari Nabi shollallahu alaihi wasallam bahwasanya beliau melarang dari cincin emas (bagi laki-laki, pent)(H.R al-Bukhari dan Muslim)

حُرِّمَ لِبَاسُ الْحَرِيرِ وَالذَّهَبِ عَلَى ذُكُورِ أُمَّتِي وَأُحِلَّ لِإِنَاثِهِمْ

Diharamkan memakai sutera dan emas bagi laki-laki dari kalangan umatku dan dihalalkan bagi kaum wanita mereka (H.R Abu Dawud, anNasaai, atTirmidzi, Ibnu Majah. Lafadz sesuai riwayat atTirmidzi, dishahihkan al-Albaniy)

2Bukan cincin pernikahan, yang itu adalah tasyabbuh (penyerupaan) dengan orang kafir.

Berikut Fatwa al-Lajnah ad-Daaimah:

س: هل يجوز استعمال الخاتم الذي على شكل حلقة بمناسبة الزواج؟
ج: لا يجوز لبس الخاتم بمناسبة الزواج؛ لما في ذلك من مشابهة الكفار في عاداتهم؛ لأن ذلك لم يكن شعارا للمسلمين في الزواج، وإنما هو عادة الكفار في الزواج، ثم قلدهم فيه ضعاف الإيمان، وجهلة المسلمين. وبالله التوفيق، وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم.

Pertanyaan:
Apakah boleh memakai cincin dengan bentuk melingkar untuk keperluan pernikahan?
Jawaban:
Tidak boleh memakai cincin untuk keperluan pernikahan. Karena yang demikian termasuk penyerupaan dengan orang-orang kafir dalam adat mereka. Dan yang demikian bukanlah syiar kaum muslimin dalam pernikahan. Itu hanyalah adat orang kafir dalam pernikahan, kemudian diikuti oleh orang-orang yang tidak tahu dan lemah iman dari kaum muslimin. Hanya kepada Allahlah kita meminta taufiq, dan semoga sholawat dan salam tercurah kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan para Sahabatnya.

(Fatwa al-Lajnah ad-Daaimah no 5158)

3Memakainya bukan di jari yang terlarang, yaitu jari tengah dan jari telunjuk.

عَنْ أَبِي بُرْدَةَ قَالَ قَالَ عَلِيٌّ نَهَانِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ أَتَخَتَّمَ فِي إِصْبَعِي هَذِهِ أَوْ هَذِهِ قَالَ فَأَوْمَأَ إِلَى الْوُسْطَى وَالَّتِي تَلِيهَا

Dari Abu Burdah beliau berkata: Ali (bin Abi Tholib) berkata: Rasulullah shollallahu alaihi wasallam melarangku memakai cincin di jari ini dan ini. (Abu Burdah) berkata: Ali memberi isyarat pada jari tengah dan jari setelahnya (telunjuk, sebagaimana dijelaskan dalam riwayat lain) (H.R Muslim)

Rasulullah shollallahu alaihi wasallam memakai cincin pada jari kelingking.

عَنْ أَنَسٍ قَالَ كَانَ خَاتَمُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي هَذِهِ وَأَشَارَ إِلَى الْخِنْصِرِ مِنْ يَدِهِ الْيُسْرَى

Dari Anas –radhiyallahu anhu- beliau berkata: Cincin Nabi shollallahu alaihi wasallam dipakai di sini, Anas mengisyaratkan pada jari kelingking di tangan kiri (H.R Muslim)

Kadang Nabi menggunakan cincin di tangan kanan kadang di tangan kiri sebagaimana hadits-hadits di atas.

Al-Imam anNawawi rahimahullah menyatakan:

أجمع المسلمون على أن السنة جعل خاتم الرجل في الخنصر ، وأما المرأة فلها التختم في الأصابع كلها

Kaum muslimin telah sepakat bahwa sunnah memakai cincin di jari kelingking pada laki-laki. Sedangkan pada wanita, ia bisa memakai cincin di jari seluruhnya (Syarh Shahih Muslim lin Nawawiy (14/71)).

✏Catatan tambahan: terdapat perbedaan pendapat para Ulama tentang memakai cincin yang terbuat dari besi bagi laki-laki. Sebagian Ulama menyatakan haram, dan sebagian lagi membolehkan. Di antara yang membolehkan adalah al-Imam anNawawiy, al-Lajnah ad-Daaimah, dan Syaikh Ibn Utsaimin. Mereka berpendapat bahwa memakai cincin dari besi boleh, karena Nabi pernah menyuruh seorang yang akan menikah: Carilah (sebagai mahr) meski itu adalah cincin dari besi (H.R al-Bukhari dan Muslim). Sedangkan hadits-hadits tentang larangan memakai cincin dari besi menurut para Ulama ini haditsnya lemah.

Ada sebagian hadits tentang larangan memakai cincin dari besi bagi laki-laki yang dishahihkan/ dihasankan Syaikh al-Albaniy dalam sebagian karyanya. Di antaranya:

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو أَن َّالنَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى عَلَى بَعْضِ أَصْحَابِهِ خَاتَمًا مِنْ ذَهَبٍ فَأَعْرَضَ عَنْهُ فَأَلْقَاهُ وَاتّخَذَ خَاتَمًا مِنْ حَدِيْدٍ فَقَالَ : هَذَا شَرٌّ هَذَا حِلْيَةُ أَهْلِ النَّارِ فَأَلْقَاهُ فَاتَّخَذَ خَاتَمًا مِنْ وَرَقٍ فَسَكَتَ عَنْهُ

Dari Abdullah bin ‘Amr bahwa Nabi shollallahu alaihi wasallam melihat pada sebagian Sahabatnya cincin dari emas. Beliau berpaling darinya (menunjukkan kebencian, pent) kemudian Sahabat itu melempar cincin (emas) tersebut. Dan mengambil cincin dari besi kemudian berkata: Ini lebih buruk. Ini adalah perhiasan penduduk anNaar. Kemudian Sahabat itu melemparkan cincin dari besi itu. Kemudian ia memakai cincin dari kertas. Nabi diam (H.R Ahmad dan al-Bukhari dalam Adabul Mufrad, dishahihkan oleh al-Albaniy dalam Aadabuz Zifaaf. Dinyatakan bahwa jalur riwayat itu sanadnya hasan dan ada jalur penguat yang lemah dari riwayat Ibnu Umar. Syaikh al-Albaniy juga menshahihkannya dalam Shahihul Jami’).

Kesimpulan: Memakai cincin besi bagi laki-laki hendaknya dihindari. Hadits tentang perintah Nabi untuk mencari cincin meski dari besi bagi Sahabat yang akan menikah itu, Wallaahu A’lam mengandung kemungkinan untuk dipakai oleh istrinya sebagai mahar, bukan untuk dipakai laki-laki itu.

Ulama yang berpendapat dibencinya cincin besi bagi laki-laki di antaranya adalah al-Imam Ahmad bin Hanbal, dalam suatu riwayat dari al-Atsram yg bertanya langsung pd beliau.

Wallaahu A’lam.

Dinukil dari: http://salafy.or.id/blog/2015/01/30/beberapa-catatan-tentang-memakai-cincin-bagi-lelaki/

Apa Perbedaan Hizbi dan Mubtadi (Ahli Bid’ah)??


KUMPULAN FATWA

Asy Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhali Hafizhahullah Ta’ala

Soal: Kami telah mendengar bukan saja dari  satu ahli ilmu menyatakan bahwa tidak setiap hizbi itu mubtadi’. Apa perbedaan antara hizbi dan mubtadi’?

[Kaset yang berjudul: Taqwallah wash Shidq, “Ketakwaan kepada Allah dan Kejujuran”]

Jawaban:

Demi Allah, kami memandang bahwa hizbiyin adalah mubtadi’. Bahkan terkadang pada diri-diri hizbiyin tersebut terdapat kejelekan yang lebih parah daripada apa yang pada diri ahli bid’ah. Wal ‘iyadzu billah, karena seorang hizbi  tidak selamat dari sikap menentang dakwah Allah yang mengajak ke haq. Tidak selamat dari sikap memerangi ahli Sunnah wal Jama’ah. Tidak selamat dari sikap loyal  kepada ahli bid’ah dan ahli batil. Karena kelompok-kelompok tersebut sebagaimana kalian ketahui, sekarang ini mereka mengumpulkan berbagai jenis dan ragam ahli bid’ah dan kesesatan. Saya tidak tahu ada seorang hizbi yang bersih dari kebid’ahan dan kesesatan.

Bagaimana mungkin mereka bergabung dengan ahli bid’ah, loyal kepada mereka, menolong mereka, dan melariskan manhaj mereka sementara manhaj tersebut memerangi manhaj Allah yang haq. Bagaimana mungkin orang semacam ini dikatakan sebagai sunni salafi.

Perkara-perkara ini butuh untuk direnungkan, hizbiyah sangat berbahaya. Di antara beberapa prinsip dan manhaj yang paling berbahaya menurut pandangan saya adalah melakikan makar di sisi Allah tabaraka wata’ala, mereka yang mengatakan: “Kami salafiyin hanya saja kami ikhwan atau tabligh.” Mereka -demi Allah- lebih layak untuk dita’dib (diajari adab) dan direndahkan daripada yang lainnya. Saya tidak yakin bahwa mereka jujur terhadap klaim mereka sebagai pengikut manhaj salafi. Demi Allah, kalau mereka jujur, mereka tidak akan berbaur dengan ahli bid’ah, tidak berinteraksi dengan mereka, tidak membela mereka, tidak loyal kepada mereka, tidak menegakkan permusuhan terhadap ahli Sunnah. Ini sebagai bukti bahwa pengakuan tersebut bukan berasal dari orang yang jujur.

Kalau dia ridha terhadap manhaj salafi, mengerti haknya bahwa hal itu (manhaj salaf) adalah dien Allah yang haq, mengapa dia meninggal ahli haq, memerangi dan mengesampingkan mereka, dan berjalan bersama lawan-lawan mereka dari kalangan ahli batil, da’i kebatilan dan para penolong kebatilan?

Maka saya berpendapat bahwa setiap hizbi adalah mubatadi’, mereka mau atau enggan (menerimanya). Karena pada diri-diri mereka terdapat sifat-sifat dan amalan-amalan yang menjadikan mereka lebih jelek daripada ahli bid’ah. Maka berhati-hatilah dari sikap bergabung bersama hizb (kelompok) apapun kecualI bergabung bersama orang yang berjalan di atas jalan para nabi dan rasul dalam bidang aqidah, dakwah, manhaj, wala dan bara (sikap loyal dan berlepas diri dari segala bentuk penyelisihan syariat) karena tali keimanan yang paling kokoh adalah wala dan bara, cinta dan benci karena Allah.

Ini menyatakan hizbi(1) sementara dia membenci para wali Allah, memusuhi dan memerangi mereka, memerangi manhaj haq, menghalangi mereka (untuk menuju jalan haq), membikin lari mereka (dari jalan haq) dan … bagaimana orang semacam ini menjadi seorang salafi? Dan termasuk dari kalangan ahli Sunnah!?

Sumber: Fatawa Fadhilatisy Syaikh Rabi’ ibn Hadi Al Madkhali jilid 1 hal. 161-162

———-
(1) Demikian lafazh pada kitab:

فهذا يقول حزبي

Kemungkinan salah ucapan sementara beliau maksudkan: “Ini menyatakan salafi”
Wallahu a’lam. Wabarakallah fikum

Abu Bakar Abdullah bin Ali Al Jombangi
Daarul Hadits Fiyus, Lahj, Yaman

Dinukil dari: http://forumsalafy.net/?p=2149

KAPAN SESEORANG MENJADI HIZBI ?


Fadhilatusy Syaikh Zaid al-Madkhali -rahimahullah- ditanya, “Kapan seseorang dikatakan sebagai HIZBI?”

Beliau menjawab, “Pertanyaan ini membutuhkan penjelasan yang cukup panjang, saya tidak memiliki kesempatan untuk menjelaskan semuanya. Namun, saya akan menyebutkan sebagian tanda yang dengannya kamu bisa mengetahui sosok seorang hizbi, baik dia sebagai pemimpin, atau hanya sekedar pengikut.

 Yaitu;

1. Bergabung bersama kelompok tertentu yang mana kelompok tersebut memiliki manhaj sendiri yang menyelisihi manhaj Salaf dan ahlul Hadits. Dia simpati dengan kelompok ini, serta membelanya yang dibungkus dengan kebenaran dan kebatilan. Seperti kelompok “Ikhwanul muslimin” serta pecahannya, dan juga “Jama’ah tabligh”.

2. Berkumpul dan berjalan bersama salah satu kelompok (yang telah kita sebutkan), dan semisalnya dari kelompok-kelompok yang menyimpang dalam masalah ‘aqidah dan amal. Sama saja mereka itu berkelompok, atau bersendirian, pemimpin atau pengikut.

3. Mengkritik AhlusSunnah (tanpa di dasari dalil yang benar,-pen), dan ketika mendengar seorang sunni membantah para Hizbiyyin, pengikut organisasi yang sifatnya tersembunyi pada zaman ini, terlihat dari raut wajahnya kebencian terhadap bantahan tersebut.

4. Menjatuhkan kehormatan seorang da’i yang berpegang teguh di atas manhaj Ahlul Atsar – yaitu : mentaati Allah, mentaati Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan mentaati penguasa kaum muslimin – para ulama yang berjalan di atas manhaj salaf.

5. Menjatuhkan kehormatan waliyyul amr, dan senang kepada orang-orang yang menyebarkan (kesalahan/kejelekan waliyyul amr) melalui ceramah-ceramah, buku-buku, dan kaset-kaset mereka.

 6. Menyerang para ‘ulama yang tidak melakukan pergerakan melawan terhadap penguasa tatkala melakukan kesalahan, bahkan mereka menuduh para ‘ulama dengan sifat lembek, dan semisalnya. Tidak terucap ucapan semisal ini kepada para ‘ulama ar-Rabbaniyyin, kecuali dari orang yang hatinya sakit atau dari seorang yang dungu.

7. Senang terhadap nasyid, dan drama/teater, serta pembelaan penuh terhadap perkara tersebut dan pelakunya. Alangkah banyaknya di dapati perkara ini pada barisan ikhwanul muslimin, ini semua ialah kesenangan belaka. Yang mana para pengikutnya banyak dari kalangan pemuda dan pemudi, yang lemah (agamanya,-pen) dan mereka tertipu.

Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala mengembalikan mereka kepada jalan yang haq.

  [ Al-‘Aqd al-Mundhid al-Jadid fi al-Ijabati ‘ala Masa’il fi al-Fiqhi wa al-Manhaj wa al-‘Aqidah (hal.43-44) ]

 Dinukil dari: Whatsapp Miratsul Anbiya Indonesia