Category Archives: Haji

KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 3)


🇸🇦🌘🕋🕌KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 3)

1⃣5⃣Tidur ketika melakukan thawaf.

Barangsiapa yang tidur ketika melakukan thawaf maka tidak sah thawafnya dan wajib baginya mengulangi thawaf apabila bangun dari tidurnya, dan pada umumnya tidur terjadi pada orang yang melakukan thawaf dalam keadaan ia dipikul diatas kereta dorong atau tandu.
1⃣6⃣Menjadikan ka’bah di sebelah kanan anak kecil ketika ia digendong pada saat thawaf. Dan ini kesalahan, apabila anak kecil melakukan ihram dan digendong oleh walinya maka wajib sang wali menjadikan ka’bah berada di sebelah kiri anak kecil bukan di sebelah kanannya, dikarenakan apabila ia menjadikan ka’bah di sebelah kanannya maka tidak sah thawafnya.
1⃣7⃣Melakukan shalat dua raka’at di belakang Maqam Ibrahim ketika kondisi berdesak-desakan dengan manusia, ini merupakan kesalahan dan bisa membahayakan orang-orang yang sedang melakukan thawaf dan itu tidak boleh.
Berkata Abu Sa’id Al Khudry radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda :
((لا ضرر ولا ضرار))
“Tidak boleh membahayakan diri sendiri dan orang lain”.
Melakukan shalat di belakang Maqam Ibrahim hukumnya sunnah dan memudharatkan orang lain hukumnya haram, maka hendaknya seorang muslim melakukan shalat dua rakaat di tempat manapun yang mudah baginya dari Masjidil Haram dan tidak boleh memudharatkan orang lain.
1⃣8⃣Memperlama dalam beristirahat ketika melakukan thawaf tanpa adanya hajat, dan ini merupakan kesalahan dikarenakan berkesinambungan hukumnya wajib pada thawaf.
Barangsiapa yang merasa lelah maka boleh baginya beristirahat sebentar kemudian ia menyempurnakan thawafnya dan tidak boleh baginya memperlama istirahatnya.
1⃣9⃣Menetapi doa-doa khusus ketika melakukan thawaf dan ini merupakan kesalahan dikarenakan tidak ada doa khusus  pada thawaf namun seorang muslim berdoa dengan doa yang ia kehendaki kecuali ketika berada di antara Rukun Yamani dan Hajar Aswad maka ia mengucapkan doa :
((ربنا آتنا في الدنيا حسنة وفي الآخرة حسنة وقنا عذاب النار))
2⃣0⃣Melakukan thawaf di kawasan Hijr dan ini kesalahan dan tidak sah thawaf seseorang yang melakukannya, dikarenakan Hijr yang disebut oleh manusia dengan sebutan Hijr Ismail termasuk bagian Ka’bah sedangkan thawaf harus dilakukan di luar Ka’bah bukan dari dalam Ka’bah, maka wajib bagi orang yang berhaji atau melakukan umrah untuk melakukan thawaf dari luar Hijr bukan dari dalam Hijr.
2⃣1⃣Melafazhkan niat thawaf, dan ini merupakan kesalahan dikarenakan niat tempatnya di hati bukan di lisan dan melafazhkan niat merupakan kebid’ahan dengan kesepakatan para ulama’.
2⃣2⃣Melakukan shalat dua raka’at dibelakang Maqam Ibrahim dalam keadaan ber-idhtiba’, ini merupakan kesalahan dikarenakan idhtiba’ khusus pada thawaf.
Dan barangsiapa yang ingin melakukan shalat maka hendaknya ia menutupi kedua bahunya dan tidak menyingkap kedua bahunya tersebut dikarenakan Nabi shallallahu alaihi wasallam melarang seorang laki-laki melakukan shalat dalam keadaan tidak ada yang menutupi bahunya.
2⃣3⃣Terus melakukan thawaf setelah iqamat shalat dikumandangkan, ini merupakan kesalahan dikarenakan apabila shalat fardhu telah diiqomati maka harus memutus thawafnya dan menunaikan shalat dan ia melanjutkan thawafnya setelah shalat, ia menyempurnakannya dari mana ia berhenti dan tidak mengulangi putaran thawaf dari awal.
◾️الأخطاء في الطواف والسعي◾️

           _الجزء الثاني_
▪️الخامس عشر: النوم أثناء الطواف.

مَن نام أثناء الطواف لم يصح طوافه وعليه إعادة الطواف إذا قام من نومه ، ويحصل النوم غالباً لمن يطوف محمولاً على عربة أو سرير.
▪️السادس عشر: جعل الكعبة عن يمين الصغير أثناء حمله في الطواف.

وهذا خطأ ، إذا أحرم الصغير وحمله وليه ، يجب عليه أن يجعل الكعبة عن يساره لا يمينه ، لأنه إذا جعل الكعبة يمينه لم يصح طوافه.
▪️السابع عشر: صلاة ركعتين خلف المقام مباشرة أثناء الزحام.

وهذا خطأ ، وفيه مضايقة ومضرة للطائفيين ، والمضارة لا تجوز ، قال أبو سعيد الخدري -رضي الله عنه-:قال النبي عليه -ﷺ- : (لاضرر ولا ضرار)١.

الصلاة خلف المقام سنة والمضارة محرمة ، فعلى المسلم أن يصلي الركعتين في أي مكان متيسر في المسجد الحرام ولا يضايق الناس.
▪️الثامن عشر: إطالة الاستراحة أثناء الطواف

لغير حاجة.

وهذا خطأ ، لأن الموالاة واجبة في الطواف ، ومن أحس بتعب جاز له أن يستريح قليلاً ثم يكمل طوافه ، ولا يجوز له أن يطيل الاستراحة.
▪️التاسع عشر: التزام أدعية خاصة بالطواف.

وهذا خطأ ، لأن الطواف ليس دعاء خاص ، بل يدعو المسلم بما شاء ، سوى بين الركن اليماني والحجر الأسود فإنه يقول: (ربنا ءاتنا في الدنيا حسنة وفي الأخرة حسنة وقنا عذاب النار).
▪️العشرون: الطواف بين الحجر.

وهذا خطأ ، ولا يصح طواف مَن فعله ، لأن الحجر ، المسمى عند الناس بحجر إسماعيل من الكعبة ، والطواف لابد أن يكون من وراء الكعبة ، لا من داخلها ، فعلى الحاج والمعتمر أن يطوف من وراء الحجر لا من داخله.
▪️الحادي والعشرون: التلفظ بنية الطواف.

وهذا خطأ ، لأن النية محلها القلب لا اللسان ، والتلفظ بها بدعة باتفاق العلماء.
▪️الثاني والعشرون: صلاة ركعتين خلف المقام مضطبعاً.

وهذا خطأ ، لأن الاضطباع خاص في الطواف ، ومن أراد الصلاة فعليه أن يغطي منكبيه ولا يكشفهما ، لأن النبي -ﷺ- (نهى أن يصلي الرجل وليس على منكبه شيء)٢.
▪️الثالث والعشرون: الاستمرار في الطواف بعد إقامة الصلاة.

وهذا خطأ ، لأنه إذا أقيمت الصلاة المفروضة لزم قطع الطواف وأداء الصلاة ويواصل طوافه بعد الصلاة ، يكمل من حيث وقف ولا يعد الشوط من جديد.
ـــــــــ

١-حديث حسن رواه ابن ماجه.

٢-رواه البخاري.
📚Sumber : “Al Akhtha’ Fit Thawaf Was Sa’i” tulisan Asy Syaikh Badr Bin Muhammad Al Badr Al ‘Anazy حفظه اللّٰه .
📲http://www.albader1.com/
🌏http://cutt.us/EX4li
▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️

telegram.me/dinulqoyyim

KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 2)


🇸🇦🌕🕋🌘KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 2)
9⃣Tertawa ketika melakukan thawaf, ini tidak boleh dikarenakan thawaf merupakan ibadah dan shalat sebagaimana yang datang dalam hadits Ibnu Abbas radhiallahu anhu yang diriwayatkan oleh An Nasai.

Maka tidak boleh tertawa ketika beribadah, dan hendaknya orang yang melakukan thawaf untuk menyibukkan dirinya dengan perkara-perkara yang bermanfaat dengan berdzikir, berdoa dan selainnya dari amalan-amalan yang bisa mendekatkan diri kepada Allah dan berpaling dari perkara-perkara yang tidak bermanfaat.
🔟Seseorang dari jamaah haji memfoto dirinya ketika melakukan thawaf, ini tidak boleh dan termasuk perbuatan riya’ dan sum’ah serta syuhrah (kemasyhuran) yang dilarang serta bertentangan dengan keikhlasan yang diperintahkan oleh Allah dalam beribadah.

Allah berfirman :
فاعبد اللّٰه مخلصا له الدين ألا لله الدين الخالص
“Maka beribadahlah kepada Allah dengan mengikhlaskan agama kepadaNya”.
Dan Allah berfirman :
((وما أمروا إلا ليعبدوا اللّٰه مخلصين له الدين))
“Tidaklah mereka diperintah melainkan agar mereka beribadah kepada Allah dengan mengikhlaskan agama kepadaNya”.
Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
(اللهم أسألك حجة لا رياء فيها ولا سمعة)
“Ya Allah aku meminta kepadamu haji yang tidak ada riya’ dan sum’ah padanya”.
1⃣1⃣Sebagian kaum wanita bertabarruj (pamer aurat) ketika melakukan thawaf, dan ini haram dan tidak boleh. Dan yang wajib bagi seorang wanita untuk menutup auratnya ketika melakukan thawaf sehingga tidak nampak sedikitpun dari rambutnya,tubuhnya dan perhiasannya dikarenakan perempuan adalah aurat.

Berkata Ibnu Mas’ud radhiallahu anhu : Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda : 
“المرأة عورة فإذا خرجت استشرفها الشيطان”.
“Wanita adalah aurat, maka apabila ia keluar rumah maka syaithan akan menghias-hiasinya”.
1⃣2⃣Sebagian jamaah haji dan umrah memulai thawafnya setelah Hajar Aswad, dan ini kesalahan.

Thawaf harus dimulai dari Hajar Aswad dan mengakhiri thawafnya darinya baik thawaf haji atau thawaf umroh atau thawaf tathawwu’, dan tidak sah memulai thawaf setelah Hajar Aswad walaupun sedikit.
1⃣3⃣Mewakilkan thawaf kepada orang lain, dan ini kesalahan.

Thawaf tidak diperbolehkan untuk diwakilkan kepada orang lain, barangsiapa yang tidak mampu melakukan thawaf dengan sebab lanjut usia atau sakit maka boleh baginya melakukan thawaf dengan berkendaraan sebagaimana sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam kepada Ummu Salamah :
“طوفي من وراء الناس راكبة”.
“Thawaflah engkau di belakang manusia dengan berkendaraan”.
1⃣4⃣Mengambil jumlah bilangan terbesar apabila ragu tentang jumlah putaran-putaran thawaf, dan ini kesalahan.

Barangsiapa yang ragu apakah ia melakukan thawaf sebanyak 6 putaran ataukah 5 putaran maka ia mengambil jumlah yang diyakini yaitu jumlah terkecil lalu ia menyempurnakan thawafnya dan tidak boleh baginya mengambil jumlah terbesar dikarenakan jumlah terkecil diyakini kebenarannya dan jumlah terbesar masih diragukan kebenarannya maka yang dianggap ialah sesuatu yang diyakini.

◾️الأخطاء في الطواف والسعي◾️

           _الجزء الأول_
▪️التاسع: الضحك والقهقهة أثناء الطواف.

وهذا لا يجوز لأن الطواف عبادة وهو صلاة كما جاء في حديث ابن عباس 

-رضي الله عنه- الذي رواه النسائي ، فلا يصح الضحك أثناء العبادة ، وعلى الطائف أن يشتغل أثناء طوافه بما ينفعه من ذكر ودعاء وغيرهما من القُرب ، ويعرض عما لا نفع له به.
▪️العاشر: تصوير الحاج نفسه أثناء الطواف.

وهذا لا يجوز ، وهو من الرياء والسمعة والشهرة المنهي عنها ، وينافي الإخلاص الذي أمر الله به في العبادة ، قال تعالى: (فاعبد الله مخلصاً له الدين ألا لله الدين الخالص) وقال:(وما أمروا إلا ليعبدوا الله مخلصين له الدين)

وقال النبي -ﷺ- لما حج:(اللهم أسألك حجة لا رياء فيها ولا سمعه)١ 
▪️الحادي عشر: تبرج بعض النساء أثناء الطواف.

وهذا محرم ولا يجوز ، والواجب على المرأة أن تستر أثناء طوافها ولا تظهر شيء من شعرها ولا جسدها ولا زينتها لأن المرأة كلها عورة ، قال ابن مسعود

 -رضي الله عنه-: قال النبي -ﷺ- :

(المرأة عورة فإذا خرجت استشرفها الشيطان)٢.
▪️الثاني عشر: يبدأ بعض الحجاج والمعتمرين طوافه بعد الحجر الأسود.

وهذا خطأ ، الطواف سواء كان طواف حج أو طواف عمرة أو تطوع ، لابد أن يبدأ من الحجر الأسود

ويختم طوافه منه ، ولا يصح ابتداء الطواف بعد الحجر ولو بقليل.
▪️الثالث عشر: الوكالة في الطواف.

وهذا خطأ ، الطواف لا يجوز فيه التوكيل ، من عجز عن الطواف بسبب كبر سنه أو مرضه جاز له أن يطوف راكباً ، كما قال النبي -ﷺ- لأم سلمة طوفي من وراء الناس راكبة. 
▪️الرابع عشر: البناء على الأكثر إذا شك في عدد أشواط الطواف.

وهذا خطأ ، مَن شك هل طاف ستة أشواط أو خمسة ، فإنه يبني على اليقين وهو الأقل ويكمل طوافه ، ولا يبنِ على الأكثر ، لأن الأقل متيقن والأكثر مشكوك فيه والعبرة بالمتيقن.
ــــــــ

١-رواه ابن ماجه عن أنس.

٢-رواه ابن خزيمة وابن حبان.
📚Sumber : “Al Akhtha’ Fit Thawaf Was Sa’i” tulisan Asy Syaikh Badr Bin Muhammad Al Badr Al Anazy حفظه اللّٰه.
🌎http://www.albader1.com/

📲http://cutt.us/EX4li

▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️

telegram.me/dinulqoyyim

KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 1)


🇸🇦🌕🕋🌘KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 1)
الحمد لله وحده والصلاة والسلام على من لا نبي بعده وأله وصحبه وبعد :
▫️Berikut ini beberapa kesalahan yang terjatuh padanya para jamaah haji dan umrah dalam permasalahan thawaf dan sa’i :
▪️Kesalahan-kesalahan dalam thawaf :
1⃣Melakukan thawaf dengan tanpa bersuci, ini keliru dan tidak boleh dikarenakan thaharah (bersuci) merupakan syarat sahnya thawaf menurut pendapat shahih dari dua pendapat ulama’.

Dalil-dalil syar’i telah menunjukkan dipersyaratkannya thaharah pada thawaf, maka barangsiapa yang melakukan thawaf dengan tanpa bersuci maka mengharuskannya untuk mengulangi thawaf dengan bersuci.
2⃣Mendorong manusia di sisi Hajar Aswad, ini kesalahan dan tidak boleh bagi jamaah haji atau umrah untuk menyakiti kaum muslimin ketika melakukan thawaf baik dengan mendorong maupun mendesak mereka.

Dan Nabi shallallahu alaihi wasallam melarang Umar Bin Khattab radhiallahu anhu dari tindakan mendesak manusia di sisi hajar aswad.

Dan apabila salah seorang jamaah haji atau umrah tidak mampu menyentuhnya maka cukup dengan menunjuk kepadanya disertai ucapan takbir.
3⃣Tidak melakukan idhthiba’*(1) pada Thawaf Qudum, ini kesalahan dikarenakan idhthiba’ hukumnya sunnah menurut jumhur ulama pada Thawaf Qudum dan Thawaf Umrah, adapun Thawaf ifadhah dan Thowaf Wada’ maka tidak ada idhtiba’ padanya.

Dan barangsiapa yang tidak melakukan idhthiba’ baik lupa maupun sengaja maka tidak ada dosa baginya dikarenakan ia meninggalkan sesuatu yang sunnah dan tidak meninggalkan kewajiban.
4⃣Melakukan Ar Raml*(2) pada tujuh putaran ketika melakukan Thawaf Qudum, dan ini kesalahan dikarenakan Ar Raml hukumnya sunnah pada tiga putaran pertama saja, adapun putaran-putaran thawaf selanjutnya maka tidak ada Ar Raml padanya.

Dan Nabi shallallahu alaihi wasallam melakukan Ar Raml pada tiga putaran pertama dan berjalan pada sisa-sisa putaran thawaf.
5⃣Sebagian kaum wanita melakukan Ar Raml ketika thawaf, ini kesalahan dikarenakan Ar Raml khusus bagi kaum laki-laki tanpa kaum wanita menurut jumhur ulama; seorang lelaki melakukan Ar Raml pada tiga putaran pertama dan berjalan pada sisa putaran thawaf dan seorang wanita berjalan pada semua putaran thawaf dan tidak melakukan Ar Raml sedikitpun dan hikmah dari tidak adanya Ar Raml pada kaum wanita ialah agar tidak tersingkap auratnya.
6⃣Sebagian jamaah haji dan umrah menduga bahwa jika thaharahnya batal maka ia mengulangi thawaf dari awal.

Dan yang benar ialah ia tidak mengulangi thawaf namun ia berwudhu’ dan menyempurnakan apa yang tersisa dari thawaf dan tidak mengulangi thawaf dari awal.
7⃣Berdoa secara berjamaah ketika melakukan thawaf, ini kesalahan, dan yang wajib bagi jamaah haji atau umrah agar masing-masing dari mereka berdoa sendiri-sendiri, dikarenakan berdoa secara berjamaah tidak ada dasarnya dalam syariat dan bisa mengganggu orang-orang yang sedang melakukan thawaf.
8⃣Mencari berkah dengan mengusap-usap dinding-dinding Ka’bah atau Hajar Aswad atau Maqam Ibrahim.

Dan ini kesalahan dan tidak boleh serta termasuk bentuk penyelisihan syariat, dan hendaknya bagi jamaah haji dan umrah untuk menyentuh Hajar Aswad dan Rukun Yamani ketika thawaf jika ia dimudahkan dan tidak menyentuh selain keduanya dikarenakan Nabi shallallahu alaihi wasallam tidak mencari berkah dengan mengusap-usap dinding-dinding Ka’bah, tidak pula Hajar Aswad dan Maqam Ibrahim namun beliau menyentuh Rukun Yamani dengan tangannya dan tidak menciumnya dan menyentuh Hajar Aswad dan menciumnya.
🗒Catatan kaki :

*(1)Idhtiba’ ialah menyingkap bahu yang kanan dan menutup bahu yang kiri.

*(2)Ar Raml ialah mempercepat langkah disertai mendekatkan langkah-langkah kaki.
◾️الأخطاء في الطواف والسعي◾️

           _الجزء الأول_
الحمد لله وحده والصلاة والسلام على من لا نبي بعده وآله وصحبه وبعد:
فهذه جملة من الأخطاء التي يقع بها الحجاج والمعتمرون في الطواف والسعي:
🔻أخطأ الطواف:
▪️الأول: الطواف على غير الطهارة.

وهذا خطأ ، ولا يجوز لأن الطهارة شرط في صحة الطواف في أصح قولي العلماء ، وقد دلت الأدلة الشرعية على اشتراط الطهارة في الطواف ، فمن طاف على غير طهارة لزمه إعادة الطواف بطهارة.

Dinukil dari : Channel Telegram http://telegram.dog/dinulqoyyim

Merayakan Perjalanan Sebelum Atau Kembali Dari Pelaksanaan Ibadah Haji


Pertanyaan pertama Fatwa no. 12712  (Bab 2, Halaman 215)

Pertanyaan 1:

Apa hukumnya yang dilakukan oleh beberapa Muslim ketika melakukan ibadah haji di Makkah Al-Mukarramah. Sebelum meninggalkan rumah mereka untuk melaksanankan haji, mereka memotong  kambing dan lain-lain, serta menyiapkan makanan. Mereka juga melakukan pemborosan dalam perayaan  sekembali mereka dari ibadah haji, terutama pada Shalat Jumat  pertama  setelah kembali dari haji.

Pada perayaan tersebut, terdapat rebana yang dipukul dan orang menari, dan ikhtilat antara pria dan wanita. Apakah ini sesuai dengan hukum Islam? Mohon pencerahannya dan mohon jawaban Anda ditulis sehingga kami bisa menyebarluaskannya kepada umat Islam. Semoga Allah memberikan barokah kepada  Anda sehingga  Islam dapat tersebar di mana-mana.

Jawaban:

Semua yang disebutkan dalam pertanyaan tentang merayakan acara bepergian ke atau kembali dari ibadah haji dengan cara membunyikan rebana, seruling, nyanyian, atau ikhtilat antara laki-laki dengan perempuan adalah Haram (dilarang), karena melibatkan banyak kemaksiatan dan kemunkaran  yang tidak dapat diterima atau dilarang oleh Syariat Islam dan tidak dapat diterima oleh seorang Muslim yang  berakal sehat.

Wabillaahi taufiq. Washalalloohu wa salama ‘ala nabiyiina muhammad wa ‘alihi wa shahbihi ajmain. Walloohu ta’ala a’lam.

Komisi Tetap Untuk Penelitian Ilmiah dan Fatwa KSA

Ketua             : ` Abdul-Aziz ibn “ Abdullah bin Baz

Wakil Ketua:   ` Abdul Razzaq `Afify

Anggota      : `Abdullah ibn Ghudayyan

Dengan sedikit perubahan diterjemahkan dari: http://www.alifta.net/Fatawa/FatawaChapters.aspx?View=Page&PageID=144&PageNo=1&BookID=10

Berhaji Atas Nama Orang Yang Sudah Meninggal


Penulis: Komisi Tetap Untuk Riset Ilmiah dan Fatwa KSA

Pertanyaan kedua Fatwa no. 1.241 (Bab XI Halaman 100 )

Pertanyaan:

Seorang pria meninggal sedangkan dia belum melakukan kewajiban haji dan meninggalkan sebuah surat wasiat bahwa sebagian dari kekayaannya harus digunakan untuk melakukan haji atas namanya. Pertanyaan saya adalah tentang keabsahan haji tersebut, apakah yang melakukan haji atas nama orang lain sama dengan melakukan haji untuk diri sendiri?

Jawaban:

Jika seorang Muslim meninggal belum melakukan kewajiban haji, sedangkan dia telah memenuhi semua syarat yang membuat haji itu wajib baginya , maka  wajib untuk melakukan haji atas nama dirinya dengan uang dia sendiri, apakah mereka meninggal dengan menyatakannya ataupun tidak. Jika orang lain melakukan haji atas nama orang yang telah meninggal, maka berlaku bagi mereka untuk syarat-syarat melakukan ibadah haji (memenuhi syarat yaitu  muslim, sehat, dewasa(baligh)), dan telah melakukan haji untuk diri mereka sendiri, mereka melakukan ibadah haji atas nama orang telah meninggal akan berlaku dan cukup akan melepaskan kewajiban di pihaknya. Apakah haji yang dilakukan atas nama orang lain sama dengan haji yang dilakukan untuk diri sendiri, atau lebih kurang sama pahalanya, hal ini semua kehendak Allah Subhanahu wa ta’ala. Tidak ada keraguan bahwa orang-orang yang diwajibkan untuk melakukan ibadah haji dan memiliki kemampuan untuk itu harus mempercepat dan melakukannya sebelum kematian mereka, sebagai bukti dari syariat (hukum Islam) memerintahkan ibadah  ini dan untuk menghapus dosa yan telah lalu.

Wabillaahi taufiq. Wa shalalloohu wa salam ‘ala nabiyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shabihi ajmain.

Komite Tetap untuk Riset Ilmiah dan Ifta

Anggota Ketua: `Abdul-Aziz ibn` `Abdullah bin Baz

Wakil Ketua`Abdul Razzaq` Afify-

Anggota:

` Abdullah ibn Ghudayyan

`Abdullah ibn Mani

Dengan sedikit perubahan diterjemahkan dari: http://www.alifta.net/Fatawa/FatawaChapters.aspx?View=Page&BookID=7&PageID=3902&back=true

Apakah Memiliki Tato Merupakan Penghalang Untuk Melaksanakan Ibadah Haji ?


Penulis: Komisi Untuk Riset Ilmiah Dan Fatwa KSA

Pertanyaan ketujuh dari Fatwa no. 5912 (V/199)

 Tanya:

Apa hukumnya tato? Apakah memiliki tato merupakan penghalang untuk seseorang melakukan kewajiban ibadah haji?

 Jawab:

 Alhamdulillah, wa shalallahu wa salamun ‘ala nabiyina muhammadin wa ‘ala alihi wa shahbihi ajma’in

Tato pada tubuh adalah Haram,sebagaimana telah disebutkan dalam hadits:

 “Nabi shalallahu ‘alaihi wassalam mengutuk wanita yang menambahkan rambut palsu dan wanita yang mendapatkan rambut palsu ditambahkan sendiri, dan wanita yang bertato dan wanita yang memiliki tato dirinya sendiri.” (HR. Bukhari No. 5936, Muslim No. 2122, Sunan An Nasa’i No. 5250, Sunan Ibnu Majah No. 1988, Musnad Imam Ahmad VI/353)

 Tato dapat diterapkan pada pipi, bibir , atau bagian lain dari tubuh, dan dapat menjadi biru, hijau, atau hitam. Namun, tato bukanlah halangan untuk melakukan haji.

Wabillahi taufiq. wa shalallahu wa salamun ‘ala nabiyina muhammadin wa ‘ala alihi wa shahbihi ajma’in

Komisi Untuk Riset Ilmiah Dan Fatwa KSA

Ketua: ` Abdul `Aziz bin` Abdullah bin Baz

Wakil Ketua: ` Abdul-Razzaq `Afify

Anggota : `Abdullah bin Ghudayyan

Anggota:  `Abdullah bin Qa` ud

Dengan sedikit perubahan diterjemahkan dari:

http://www.alifta.net/Fatawa/FatawaChapters.aspx?View=Page&BookID=7&PageID=1520&back=true

Uang Suap Untuk Penjaga Ka’bah


Penulis: Komite Tetap Untuk Riset Ilmiah dan Fatwa KSA

Fatwa Nomor 1468  (Kitab Fatwa Bab Riswah 23; Halaman 532)

Tanya:

Seorang pria mencoba membuat ibunya mencium Hajar Aswad (Batu Hitam di sudut Ka `bah) saat  mereka berhaji, tetapi mereka tidak dapat melakukannya karena banyaknya jamaah haji. Dia kemudian memberikan uang sebesar 10 Real kepada tentara yang  melindungi Al-Hajar Al-Aswad, kemudian tentara tersebut  mengusir semua orang  sehingga laki-laki dan ibunya dapat mencium Al-Hajar Al-Aswad. Apakah hal ini diperbolehkan? Apakah pria ini hajinya diterima meskipun ia melakukan ini (menyuap. penerj)?

Jawab:

Jika kenyataannya adalah seperti yang disebutkan, uang orang ini dibayarkan kepada tentara tersebut  adalah uang suap yang tidak seharusnya dibayar. Di sisi lain, mencium Hajar Al-Aswad Al-adalah tindakan sunnah (perbuatan ibadah mengikuti contoh dari Nabi Muhammad Shalalloohu ‘Allaihi Wassalam), bukan salah satu dari ritual haji. Dengan demikian, menjadi Mustahab (dianjurkan) bagi siapa saja yang mampu mencapainya untuk mencium asalkan mereka tidak merugikan orang lain. Namun, jika kesulitan karena beberapa hal untuk melakukan ini,  cukup bagi mereka untuk menyentuh Al-Hajar Al-Aswad dengan tongkat dan menciumnya. Jika hal ini juga sulit, orang yang thawaf berhenti di  titik dimana Al-Hajar Al Aswad berada sambil melambaikan tangan mereka ketika mereka melewati Al-Hajar Al Aswad, kemudian mengucapkan takbir (“Allahu Akbar [Allah Maha Besar]”). Hal ini sesuai dengan sunnah. memberi suap tidak diperbolehkan bagi orang yang thawaf dan juga tidak diperbolehkan bagi seorang tentara  untuk menerima suap. Mereka berdua melakukan sebuah dosa untuk itu mereka harus bertaubat kepada Allah.

Wabillaahi Taufiq. Semoga damai dan rahmat atas Nabi Muhammad shalalloohu ‘alaihi wassalam, keluarganya, dan sahabatnya!

Komite Tetap Untuk Riset Ilmiah dan Fatwa

Ketua: ` Abdul `Aziz bin Abdullah bin Baz`

Wakil Ketua: ` Abdul Razzaq Afify `

Anggota : `Abdullah bin Ghudayyan

Terjemahan dari:

http://www.alifta.net/Fatawa/FatawaChapters.aspx?View=Page&BookID=7&PageID=9249&back=true