Tag Archives: thawaf

KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 3)


🇸🇦🌘🕋🕌KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 3)

1⃣5⃣Tidur ketika melakukan thawaf.

Barangsiapa yang tidur ketika melakukan thawaf maka tidak sah thawafnya dan wajib baginya mengulangi thawaf apabila bangun dari tidurnya, dan pada umumnya tidur terjadi pada orang yang melakukan thawaf dalam keadaan ia dipikul diatas kereta dorong atau tandu.
1⃣6⃣Menjadikan ka’bah di sebelah kanan anak kecil ketika ia digendong pada saat thawaf. Dan ini kesalahan, apabila anak kecil melakukan ihram dan digendong oleh walinya maka wajib sang wali menjadikan ka’bah berada di sebelah kiri anak kecil bukan di sebelah kanannya, dikarenakan apabila ia menjadikan ka’bah di sebelah kanannya maka tidak sah thawafnya.
1⃣7⃣Melakukan shalat dua raka’at di belakang Maqam Ibrahim ketika kondisi berdesak-desakan dengan manusia, ini merupakan kesalahan dan bisa membahayakan orang-orang yang sedang melakukan thawaf dan itu tidak boleh.
Berkata Abu Sa’id Al Khudry radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda :
((لا ضرر ولا ضرار))
“Tidak boleh membahayakan diri sendiri dan orang lain”.
Melakukan shalat di belakang Maqam Ibrahim hukumnya sunnah dan memudharatkan orang lain hukumnya haram, maka hendaknya seorang muslim melakukan shalat dua rakaat di tempat manapun yang mudah baginya dari Masjidil Haram dan tidak boleh memudharatkan orang lain.
1⃣8⃣Memperlama dalam beristirahat ketika melakukan thawaf tanpa adanya hajat, dan ini merupakan kesalahan dikarenakan berkesinambungan hukumnya wajib pada thawaf.
Barangsiapa yang merasa lelah maka boleh baginya beristirahat sebentar kemudian ia menyempurnakan thawafnya dan tidak boleh baginya memperlama istirahatnya.
1⃣9⃣Menetapi doa-doa khusus ketika melakukan thawaf dan ini merupakan kesalahan dikarenakan tidak ada doa khusus  pada thawaf namun seorang muslim berdoa dengan doa yang ia kehendaki kecuali ketika berada di antara Rukun Yamani dan Hajar Aswad maka ia mengucapkan doa :
((ربنا آتنا في الدنيا حسنة وفي الآخرة حسنة وقنا عذاب النار))
2⃣0⃣Melakukan thawaf di kawasan Hijr dan ini kesalahan dan tidak sah thawaf seseorang yang melakukannya, dikarenakan Hijr yang disebut oleh manusia dengan sebutan Hijr Ismail termasuk bagian Ka’bah sedangkan thawaf harus dilakukan di luar Ka’bah bukan dari dalam Ka’bah, maka wajib bagi orang yang berhaji atau melakukan umrah untuk melakukan thawaf dari luar Hijr bukan dari dalam Hijr.
2⃣1⃣Melafazhkan niat thawaf, dan ini merupakan kesalahan dikarenakan niat tempatnya di hati bukan di lisan dan melafazhkan niat merupakan kebid’ahan dengan kesepakatan para ulama’.
2⃣2⃣Melakukan shalat dua raka’at dibelakang Maqam Ibrahim dalam keadaan ber-idhtiba’, ini merupakan kesalahan dikarenakan idhtiba’ khusus pada thawaf.
Dan barangsiapa yang ingin melakukan shalat maka hendaknya ia menutupi kedua bahunya dan tidak menyingkap kedua bahunya tersebut dikarenakan Nabi shallallahu alaihi wasallam melarang seorang laki-laki melakukan shalat dalam keadaan tidak ada yang menutupi bahunya.
2⃣3⃣Terus melakukan thawaf setelah iqamat shalat dikumandangkan, ini merupakan kesalahan dikarenakan apabila shalat fardhu telah diiqomati maka harus memutus thawafnya dan menunaikan shalat dan ia melanjutkan thawafnya setelah shalat, ia menyempurnakannya dari mana ia berhenti dan tidak mengulangi putaran thawaf dari awal.
◾️الأخطاء في الطواف والسعي◾️

           _الجزء الثاني_
▪️الخامس عشر: النوم أثناء الطواف.

مَن نام أثناء الطواف لم يصح طوافه وعليه إعادة الطواف إذا قام من نومه ، ويحصل النوم غالباً لمن يطوف محمولاً على عربة أو سرير.
▪️السادس عشر: جعل الكعبة عن يمين الصغير أثناء حمله في الطواف.

وهذا خطأ ، إذا أحرم الصغير وحمله وليه ، يجب عليه أن يجعل الكعبة عن يساره لا يمينه ، لأنه إذا جعل الكعبة يمينه لم يصح طوافه.
▪️السابع عشر: صلاة ركعتين خلف المقام مباشرة أثناء الزحام.

وهذا خطأ ، وفيه مضايقة ومضرة للطائفيين ، والمضارة لا تجوز ، قال أبو سعيد الخدري -رضي الله عنه-:قال النبي عليه -ﷺ- : (لاضرر ولا ضرار)١.

الصلاة خلف المقام سنة والمضارة محرمة ، فعلى المسلم أن يصلي الركعتين في أي مكان متيسر في المسجد الحرام ولا يضايق الناس.
▪️الثامن عشر: إطالة الاستراحة أثناء الطواف

لغير حاجة.

وهذا خطأ ، لأن الموالاة واجبة في الطواف ، ومن أحس بتعب جاز له أن يستريح قليلاً ثم يكمل طوافه ، ولا يجوز له أن يطيل الاستراحة.
▪️التاسع عشر: التزام أدعية خاصة بالطواف.

وهذا خطأ ، لأن الطواف ليس دعاء خاص ، بل يدعو المسلم بما شاء ، سوى بين الركن اليماني والحجر الأسود فإنه يقول: (ربنا ءاتنا في الدنيا حسنة وفي الأخرة حسنة وقنا عذاب النار).
▪️العشرون: الطواف بين الحجر.

وهذا خطأ ، ولا يصح طواف مَن فعله ، لأن الحجر ، المسمى عند الناس بحجر إسماعيل من الكعبة ، والطواف لابد أن يكون من وراء الكعبة ، لا من داخلها ، فعلى الحاج والمعتمر أن يطوف من وراء الحجر لا من داخله.
▪️الحادي والعشرون: التلفظ بنية الطواف.

وهذا خطأ ، لأن النية محلها القلب لا اللسان ، والتلفظ بها بدعة باتفاق العلماء.
▪️الثاني والعشرون: صلاة ركعتين خلف المقام مضطبعاً.

وهذا خطأ ، لأن الاضطباع خاص في الطواف ، ومن أراد الصلاة فعليه أن يغطي منكبيه ولا يكشفهما ، لأن النبي -ﷺ- (نهى أن يصلي الرجل وليس على منكبه شيء)٢.
▪️الثالث والعشرون: الاستمرار في الطواف بعد إقامة الصلاة.

وهذا خطأ ، لأنه إذا أقيمت الصلاة المفروضة لزم قطع الطواف وأداء الصلاة ويواصل طوافه بعد الصلاة ، يكمل من حيث وقف ولا يعد الشوط من جديد.
ـــــــــ

١-حديث حسن رواه ابن ماجه.

٢-رواه البخاري.
📚Sumber : “Al Akhtha’ Fit Thawaf Was Sa’i” tulisan Asy Syaikh Badr Bin Muhammad Al Badr Al ‘Anazy حفظه اللّٰه .
📲http://www.albader1.com/
🌏http://cutt.us/EX4li
▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️

telegram.me/dinulqoyyim

KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 2)


🇸🇦🌕🕋🌘KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 2)
9⃣Tertawa ketika melakukan thawaf, ini tidak boleh dikarenakan thawaf merupakan ibadah dan shalat sebagaimana yang datang dalam hadits Ibnu Abbas radhiallahu anhu yang diriwayatkan oleh An Nasai.

Maka tidak boleh tertawa ketika beribadah, dan hendaknya orang yang melakukan thawaf untuk menyibukkan dirinya dengan perkara-perkara yang bermanfaat dengan berdzikir, berdoa dan selainnya dari amalan-amalan yang bisa mendekatkan diri kepada Allah dan berpaling dari perkara-perkara yang tidak bermanfaat.
🔟Seseorang dari jamaah haji memfoto dirinya ketika melakukan thawaf, ini tidak boleh dan termasuk perbuatan riya’ dan sum’ah serta syuhrah (kemasyhuran) yang dilarang serta bertentangan dengan keikhlasan yang diperintahkan oleh Allah dalam beribadah.

Allah berfirman :
فاعبد اللّٰه مخلصا له الدين ألا لله الدين الخالص
“Maka beribadahlah kepada Allah dengan mengikhlaskan agama kepadaNya”.
Dan Allah berfirman :
((وما أمروا إلا ليعبدوا اللّٰه مخلصين له الدين))
“Tidaklah mereka diperintah melainkan agar mereka beribadah kepada Allah dengan mengikhlaskan agama kepadaNya”.
Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
(اللهم أسألك حجة لا رياء فيها ولا سمعة)
“Ya Allah aku meminta kepadamu haji yang tidak ada riya’ dan sum’ah padanya”.
1⃣1⃣Sebagian kaum wanita bertabarruj (pamer aurat) ketika melakukan thawaf, dan ini haram dan tidak boleh. Dan yang wajib bagi seorang wanita untuk menutup auratnya ketika melakukan thawaf sehingga tidak nampak sedikitpun dari rambutnya,tubuhnya dan perhiasannya dikarenakan perempuan adalah aurat.

Berkata Ibnu Mas’ud radhiallahu anhu : Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda : 
“المرأة عورة فإذا خرجت استشرفها الشيطان”.
“Wanita adalah aurat, maka apabila ia keluar rumah maka syaithan akan menghias-hiasinya”.
1⃣2⃣Sebagian jamaah haji dan umrah memulai thawafnya setelah Hajar Aswad, dan ini kesalahan.

Thawaf harus dimulai dari Hajar Aswad dan mengakhiri thawafnya darinya baik thawaf haji atau thawaf umroh atau thawaf tathawwu’, dan tidak sah memulai thawaf setelah Hajar Aswad walaupun sedikit.
1⃣3⃣Mewakilkan thawaf kepada orang lain, dan ini kesalahan.

Thawaf tidak diperbolehkan untuk diwakilkan kepada orang lain, barangsiapa yang tidak mampu melakukan thawaf dengan sebab lanjut usia atau sakit maka boleh baginya melakukan thawaf dengan berkendaraan sebagaimana sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam kepada Ummu Salamah :
“طوفي من وراء الناس راكبة”.
“Thawaflah engkau di belakang manusia dengan berkendaraan”.
1⃣4⃣Mengambil jumlah bilangan terbesar apabila ragu tentang jumlah putaran-putaran thawaf, dan ini kesalahan.

Barangsiapa yang ragu apakah ia melakukan thawaf sebanyak 6 putaran ataukah 5 putaran maka ia mengambil jumlah yang diyakini yaitu jumlah terkecil lalu ia menyempurnakan thawafnya dan tidak boleh baginya mengambil jumlah terbesar dikarenakan jumlah terkecil diyakini kebenarannya dan jumlah terbesar masih diragukan kebenarannya maka yang dianggap ialah sesuatu yang diyakini.

◾️الأخطاء في الطواف والسعي◾️

           _الجزء الأول_
▪️التاسع: الضحك والقهقهة أثناء الطواف.

وهذا لا يجوز لأن الطواف عبادة وهو صلاة كما جاء في حديث ابن عباس 

-رضي الله عنه- الذي رواه النسائي ، فلا يصح الضحك أثناء العبادة ، وعلى الطائف أن يشتغل أثناء طوافه بما ينفعه من ذكر ودعاء وغيرهما من القُرب ، ويعرض عما لا نفع له به.
▪️العاشر: تصوير الحاج نفسه أثناء الطواف.

وهذا لا يجوز ، وهو من الرياء والسمعة والشهرة المنهي عنها ، وينافي الإخلاص الذي أمر الله به في العبادة ، قال تعالى: (فاعبد الله مخلصاً له الدين ألا لله الدين الخالص) وقال:(وما أمروا إلا ليعبدوا الله مخلصين له الدين)

وقال النبي -ﷺ- لما حج:(اللهم أسألك حجة لا رياء فيها ولا سمعه)١ 
▪️الحادي عشر: تبرج بعض النساء أثناء الطواف.

وهذا محرم ولا يجوز ، والواجب على المرأة أن تستر أثناء طوافها ولا تظهر شيء من شعرها ولا جسدها ولا زينتها لأن المرأة كلها عورة ، قال ابن مسعود

 -رضي الله عنه-: قال النبي -ﷺ- :

(المرأة عورة فإذا خرجت استشرفها الشيطان)٢.
▪️الثاني عشر: يبدأ بعض الحجاج والمعتمرين طوافه بعد الحجر الأسود.

وهذا خطأ ، الطواف سواء كان طواف حج أو طواف عمرة أو تطوع ، لابد أن يبدأ من الحجر الأسود

ويختم طوافه منه ، ولا يصح ابتداء الطواف بعد الحجر ولو بقليل.
▪️الثالث عشر: الوكالة في الطواف.

وهذا خطأ ، الطواف لا يجوز فيه التوكيل ، من عجز عن الطواف بسبب كبر سنه أو مرضه جاز له أن يطوف راكباً ، كما قال النبي -ﷺ- لأم سلمة طوفي من وراء الناس راكبة. 
▪️الرابع عشر: البناء على الأكثر إذا شك في عدد أشواط الطواف.

وهذا خطأ ، مَن شك هل طاف ستة أشواط أو خمسة ، فإنه يبني على اليقين وهو الأقل ويكمل طوافه ، ولا يبنِ على الأكثر ، لأن الأقل متيقن والأكثر مشكوك فيه والعبرة بالمتيقن.
ــــــــ

١-رواه ابن ماجه عن أنس.

٢-رواه ابن خزيمة وابن حبان.
📚Sumber : “Al Akhtha’ Fit Thawaf Was Sa’i” tulisan Asy Syaikh Badr Bin Muhammad Al Badr Al Anazy حفظه اللّٰه.
🌎http://www.albader1.com/

📲http://cutt.us/EX4li

▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️▫️

telegram.me/dinulqoyyim

KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 1)


🇸🇦🌕🕋🌘KESALAHAN-KESALAHAN DALAM THAWAF DAN SA’I (BAG 1)
الحمد لله وحده والصلاة والسلام على من لا نبي بعده وأله وصحبه وبعد :
▫️Berikut ini beberapa kesalahan yang terjatuh padanya para jamaah haji dan umrah dalam permasalahan thawaf dan sa’i :
▪️Kesalahan-kesalahan dalam thawaf :
1⃣Melakukan thawaf dengan tanpa bersuci, ini keliru dan tidak boleh dikarenakan thaharah (bersuci) merupakan syarat sahnya thawaf menurut pendapat shahih dari dua pendapat ulama’.

Dalil-dalil syar’i telah menunjukkan dipersyaratkannya thaharah pada thawaf, maka barangsiapa yang melakukan thawaf dengan tanpa bersuci maka mengharuskannya untuk mengulangi thawaf dengan bersuci.
2⃣Mendorong manusia di sisi Hajar Aswad, ini kesalahan dan tidak boleh bagi jamaah haji atau umrah untuk menyakiti kaum muslimin ketika melakukan thawaf baik dengan mendorong maupun mendesak mereka.

Dan Nabi shallallahu alaihi wasallam melarang Umar Bin Khattab radhiallahu anhu dari tindakan mendesak manusia di sisi hajar aswad.

Dan apabila salah seorang jamaah haji atau umrah tidak mampu menyentuhnya maka cukup dengan menunjuk kepadanya disertai ucapan takbir.
3⃣Tidak melakukan idhthiba’*(1) pada Thawaf Qudum, ini kesalahan dikarenakan idhthiba’ hukumnya sunnah menurut jumhur ulama pada Thawaf Qudum dan Thawaf Umrah, adapun Thawaf ifadhah dan Thowaf Wada’ maka tidak ada idhtiba’ padanya.

Dan barangsiapa yang tidak melakukan idhthiba’ baik lupa maupun sengaja maka tidak ada dosa baginya dikarenakan ia meninggalkan sesuatu yang sunnah dan tidak meninggalkan kewajiban.
4⃣Melakukan Ar Raml*(2) pada tujuh putaran ketika melakukan Thawaf Qudum, dan ini kesalahan dikarenakan Ar Raml hukumnya sunnah pada tiga putaran pertama saja, adapun putaran-putaran thawaf selanjutnya maka tidak ada Ar Raml padanya.

Dan Nabi shallallahu alaihi wasallam melakukan Ar Raml pada tiga putaran pertama dan berjalan pada sisa-sisa putaran thawaf.
5⃣Sebagian kaum wanita melakukan Ar Raml ketika thawaf, ini kesalahan dikarenakan Ar Raml khusus bagi kaum laki-laki tanpa kaum wanita menurut jumhur ulama; seorang lelaki melakukan Ar Raml pada tiga putaran pertama dan berjalan pada sisa putaran thawaf dan seorang wanita berjalan pada semua putaran thawaf dan tidak melakukan Ar Raml sedikitpun dan hikmah dari tidak adanya Ar Raml pada kaum wanita ialah agar tidak tersingkap auratnya.
6⃣Sebagian jamaah haji dan umrah menduga bahwa jika thaharahnya batal maka ia mengulangi thawaf dari awal.

Dan yang benar ialah ia tidak mengulangi thawaf namun ia berwudhu’ dan menyempurnakan apa yang tersisa dari thawaf dan tidak mengulangi thawaf dari awal.
7⃣Berdoa secara berjamaah ketika melakukan thawaf, ini kesalahan, dan yang wajib bagi jamaah haji atau umrah agar masing-masing dari mereka berdoa sendiri-sendiri, dikarenakan berdoa secara berjamaah tidak ada dasarnya dalam syariat dan bisa mengganggu orang-orang yang sedang melakukan thawaf.
8⃣Mencari berkah dengan mengusap-usap dinding-dinding Ka’bah atau Hajar Aswad atau Maqam Ibrahim.

Dan ini kesalahan dan tidak boleh serta termasuk bentuk penyelisihan syariat, dan hendaknya bagi jamaah haji dan umrah untuk menyentuh Hajar Aswad dan Rukun Yamani ketika thawaf jika ia dimudahkan dan tidak menyentuh selain keduanya dikarenakan Nabi shallallahu alaihi wasallam tidak mencari berkah dengan mengusap-usap dinding-dinding Ka’bah, tidak pula Hajar Aswad dan Maqam Ibrahim namun beliau menyentuh Rukun Yamani dengan tangannya dan tidak menciumnya dan menyentuh Hajar Aswad dan menciumnya.
🗒Catatan kaki :

*(1)Idhtiba’ ialah menyingkap bahu yang kanan dan menutup bahu yang kiri.

*(2)Ar Raml ialah mempercepat langkah disertai mendekatkan langkah-langkah kaki.
◾️الأخطاء في الطواف والسعي◾️

           _الجزء الأول_
الحمد لله وحده والصلاة والسلام على من لا نبي بعده وآله وصحبه وبعد:
فهذه جملة من الأخطاء التي يقع بها الحجاج والمعتمرون في الطواف والسعي:
🔻أخطأ الطواف:
▪️الأول: الطواف على غير الطهارة.

وهذا خطأ ، ولا يجوز لأن الطهارة شرط في صحة الطواف في أصح قولي العلماء ، وقد دلت الأدلة الشرعية على اشتراط الطهارة في الطواف ، فمن طاف على غير طهارة لزمه إعادة الطواف بطهارة.

Dinukil dari : Channel Telegram http://telegram.dog/dinulqoyyim

TANYA JAWAB MASALAH BERIBADAH DI KUBURAN


* Hukum tentang beribadah di kuburan

Penulis: Fatwa al Lajnah ad Daimah li al Buhuts al ‘Ilmiyyah wa al Ifta

1. Tanya : Apa hukumnya thawaf di sekitar pekuburan para wali ? dan menyembelih binatang dan bernazar diatasnya ?. Siapakah yang disebut wali dalam ajaran Islam. Apakah diperbolekan minta doa kepada mereka, baik ketika hidup ataupun telah meninggal ?

Jawab : Menyembelih untuk orang mati atau bernazar untuk mereka adalah perbuatan syirik besar. Dan yang disebut wali adalah mereka yang patuh kepada Allah dengan ketaatan, lalu dia mengerjakan apa yang Dia perintahkan dan meninggalkan apa yang dilarangnya meskipun tidak tampak padanya karomah. Dan tidak diperbolehkan meminta doa kepada mereka atau selain mereka jika mereka telah meninggal. Sedangkan memintanya kepada orang-orang shalih yang masih hidup diperbolehkan.

Adapun thawaf di kuburan tidak diperbolehkan, thawaf merupakan pekerjaan yang dilakukan hanya di depan Ka’bah. Maka siapa yang thawaf di depan kuburan dengan tujuan beribadah kepada penghuninya maka perbuatan tersebut merupakan syirik besar. Jika yang dimaksud adalah beribadah kepada Allah maka dia termasuk bid’ah yang munkar, karena kuburan bukan tempat untuk thawaf dan shalat walaupun tujuannya adalah meraih ridha Allah.

2. Tanya : Bolehkah shalat di masjid yang didalamnya terdapat kuburan, disebabkan tidak ada pilihan lain lagi, karena tidak ada masjid selainnya . Artinya jika tidak melakukan shalat di masjid tersebut maka tidak dapat melakukan shalat berjamaah dan shalat jum’at ?

Jawab : Wajib memindahkan kuburan yang terdapat di dalam masjid ke pekuburan umum atau yang semacamnya. Dan tidak boleh shalat di masjid yang terdapat satu atau lebih kuburan. Bahkan wajib mencari masjid lain semampunya yang tidak terdapat didalamnya kuburan untuk shalat Jum’at dan jamaah.

3. Tanya : Apa hukumnya shalat di masjid yang terdapat kuburan ?

Jawab : Tidak diperbolehkan bagi setiap muslim untuk shalat didalam masjid yang terdapat didalamnya kuburan. Dalilnya sebagaimana terdapat riwayat dalam Ash-shahihain dari Aisyah radiallahu-anha bahwa Ummu Salamah menyebutkan kepada Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wassalam adanya gereja yang dia lihat di negri Habasyah dan didalamnya terdapat gambar-gambar, maka Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wassalam bersabda: “ Mereka adalah seburuk-buruknya makhluk disisi Allah “, diantara dalil yang lain adalah apa yang diriwayatkan Ahlussunan dari Ibnu Abbas radialluanhuma dia berkata: “ Rasulullah melaknat para wanita yang menziarahi kuburan dan yang membangun masjid diatas kuburan serta meletakkan penerangan (lampu) “.

Terdapat juga dalam Ash-Shahihain (riwayat Bukhari dan Muslim) dari Aisyah radiallahu ‘anha bahwa dia berkata : Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wassalam bersabda: “ Allah melaknat orang-orang Yahudi dan Nashrani karena mereka menjadikan kuburan para nabinya sebagai masjid “.

4. Tanya : Apa hukumnya bersujud kepada kuburan dan menyembelih (hewan) diatasnya ?

Jawab : Bersujud diatas kuburan dan menyembelih hewan adalah perbuatan penyembah berhala pada zaman jahiliah dan merupakan syirik besar. Karena keduanya merupakan ibadah yang tidak boleh dilakukan kecuali kepada Allah semata, barangsiapa yang mengarah-kannya kepada selain Allah maka dia adalah musyrik. Allah ta’ala berfirman:

قُلْ إِنَّ صَلاَتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي ِللَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ . لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِيْنَ [الأنعام : 162-163]

“Katakanlah: Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Pemelihara semesta alam. Tiada sekutu bagi-Nya; dan demikian itulah aku diperintahkan dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah) “ (Al An’am 162-163)

Dan Allah juga berfirman:

إِنَّا أَعْطَيْنَكَ الْكَوْثَرَ . فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ

“ Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak . Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu dan berkorbanlah “ (Al Kautsar 1-2)

Dan masih banyak ayat-ayat lainnya yang menunjukkan bahwa bersujud kepada kuburan dan menyembelih hewan adalah perbuatan ibadah yang jika diarahkan kepada selain Allah merupakan syirik besar. Tidak diragukan bahwa perbuatan seseorang yang bersujud kepada kuburan dan menyembelih diatasnya adalah karena pengagungannya dan penghormatannya (terhadap kuburan tersebut).

Diriwayatkan oleh Muslim dalam hadits yang panjang, bab Diharamkan-nya menyembelih hewan selain Allah Ta’ala dan laknat-Nya kepada pelaku tersebut.

عَنْ عَلِي بِنْ أَبِي طَالِبٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : حَدَّثَنيِ رَسُوْلُ اللهِ ej بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ؛ لَعَنَ اللهُ مَنْ ذَبَحَ لِغَيْرِ اللهِ، لَعَنَ اللهُ مَنْ لَعَنَ وَالِدَيْهِ، لَعَنَ اللهُ مَنْ آوَى مُحْدِثاً، لَعَنَ اللهُ مَنْ غَيَّرَ مَنَارَ الأَرْضِ

“ Dari Ali bin Thalib radiallahuanhu, dia berkata: Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam menyampaikan kepadaku tentang empat hal: Allah melaknat orang yang yang menyembelih untuk selain Allah, Allah melaknat orang yang melaknat kedua orang tuanya, Allah melaknat orang yang melindungi pelaku keonaran, Allah melaknat orang yang merubah tanda-tanda bumi “

Abu Daud meriwayatkan dalam sunannya dari jalur Tsabit bin Dhohhak radiallahuanhu, dia berkata : Seseorang ada yang bernazar untuk menyembelih onta di Buanah (sebuah nama tempat –pent), maka bersabda Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam : “Apakah disana ada berhala jahiliah yang disembah?”, mereka berkata: “tidak“, kemudian beliau berkata lagi: “ Apakah disana ada perayaan mereka (orang jahiliah)?“, mereka berkata: “tidak ya Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam “, maka bersabdalah Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam : “ Tunai-kanlah nazarmu, sesungguhnya tidak boleh ditunaikan nazar dalam rangka bermaksiat kepada Allah atau atas apa yang tidak dimiliki anak Adam ” .

Hadits diatas menunjukkan dilaknatnya orang yang menyembelih untuk selain Allah dan diharamkannya menyembelih ditempat yang diagungkan sesuatu selain Allah, seperti berhala, kuburan, atau tempat yang biasa dijadikan berkumpulnya orang-orang jahiliyah, meskipun hal tersebut dilakukan karena Allah ta’ala .

(Dinukil dari :

فتاوى اللجنة الدائمة للبحوث العلمية والإفتاء

Kumpulan Fatwa al Lajnah ad Daimah li al Buhuts al ‘Ilmiyyah wa al Ifta, Lembaga tetap pengkajian ilmiah dan riset fatwa Saudi Arabia. P.O. Box 1419 Riyadh 11431)

Dinukil dari: http://www.darussalaf.or.id/stories.php?id=60

============================================================

* Kuburan di rumah atau di masjid

Penulis: Al Ustadz Hammad Abu Muawiyah

Dari:”arif” <ariechia@yahoo.com>
Tanya:

Assalaamu ‘alaikum..Ana mau tanya gmn hukumnya sholat dirumah yg dihalamannya ada kuburan?

Jawab:

Hukumnya sama seperti hukum masjid yang di halamannya ada kuburan, dan berhubung pertanyaan ini sering dipertanyakan maka kami jawab dengan jawaban yang lebih umum. Kami katakan:
Asy-Syaikh Muqbil -rahimahullah- pernah ditanya mengenai masalah shalat di dalam masjid yang ada kuburnya maka beliau menjawab, “Shalat di dalam masjid yang di depannya ada pekuburan akan tetapi berada di luar dinding masjid adalah sah.” Lantas beliau menyebutkan 3 hadits hadits yang berisi larangan shalat di dalam masjid yang ada kuburnya, di antaranya adalah hadits Jabir:

لاَ تُصَلُّوا إِلَى الْقُبُوْرِ، وَلاَ تَجْلِسُوْا عَلَيْهَا

“Jangan kalian shalat menghadap ke kubur dan duduk di atas kuburan.” (HR. Muslim) Lalu beliau (Asy-Syaikh) berkata, “Hadits ini berlaku jika seseorang shalat menghadap kuburan tanpa adanya pagar atau dinding yang memisahkan dia dari kuburan. Adapun jika ada dinding atau pagar dan kuburan berada di luar masjid maka insya Allah shalatnya syah.” (Lihat Tuhfatul Mujib hal: 83-84 no. soal 65).

Berdasarkan keterangan di atas maka: Jika kuburannya berada di luar masjid/rumah -walaupun masih dalam halamannya- maka tidak mengapa shalat di dalam masjid/rumah tersebut walaupun kuburannya berada di arah kiblat dan hanya dibatasi oleh dinding. Larangan yang tersebut dalam hadits-hadits hanya berlaku jika kuburannya berada di dalam lingkup rumah/masjid dan tidak ada dinding yang membatasinya. Kalau begitu maka tidak mengapa shalat di dalam rumah dengan keadaan yang antum sebutkan.

Hal ini juga didukung oleh Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz -rahimahullah- tatkla beliau berkata, “Adapun jika kuburan itu terletak di bagian luar masjid, atau di sebelah kanannya, atau di sebelah kirinya, atau di depannya, atau di belakangnya, di sebelah dinding maka hal itu tidak bermasalah.”Lihat kelengkapan fatwa beliau di http://www.binbaz.org.sa/mat/4828 dimana di dalamnya beliau menyatakan bahwa keberadaan kubur Nabi di dalam masjid tidak boleh dijadikan dalih untuk pembolehan shalat di dalam masjid yang ada kuburnya, karena memasukkan kubur Nabi ke dalam masjid bukanlah perbuatan beliau dan bukan pula para sahabat beliau. Beliau juga menyebutkan rincian: Jika kuburnya lebih dahulu ada daripada masjid maka masjidnya yang dibongkar, dan jika masjidnya lebih dahulu ada daripada kuburan maka kuburnya digali dan dipindahkan. Dan rincian ini telah disebutkan sebelumnya oleh Ibnu Taimiah -rahimahullah-
Kemudian, yang perlu diingatkan bahwa larangan ini mencakup shalat yang wajib dan shalat yang sunnah. Syaikhul Islam Ibnu Taimiah berkata dalam Al-Fatawa (22/195), “Maka masjid yang dibangun di atas kuburan tidak boleh shalat fardhu atau sunnah di dalamnya, karena itu dilarang.”
Wallahu a’lam bishshawab.

*********

Fahrul said:
February 27th, 2010 at 5:40 am

Assalamu ‘alaikum
Ustadz apakah antara masjid atau mushala atau rumah(untuk shalat sunnah) dan kuburan harus ada 2 pagar/dinding yang dipisahkan dgn jalan umum antara 2 pagar/dinding tsb atau cukup dg satu pagar atu dinding saja tanpa ada jalan umum

Jawab:

Waalaikumussalam warahmatullah.
Ia, minimalnya ada satu dinding yang membatasi antara kuburan dan masjid, barulah boleh shalat di masjid tersebut. Walaupun tentunya semakin banyak penghalang -apalagi ada jalan- di antaranya maka itu lebih baik. Wallahu a’lam

**************

nanang.triana said:
February 28th, 2010 at 1:55 pm

Assallamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

ana mau tanya tentang kesah-an sholat ana dan keluarga, apabila di dalam rumah terdapat kuburan.
dan itu tidak di ketahui, setelah ada tetangga yang tiba2 memberitahukan.

dan katanya kuburan itu sudah lama, hanya penduduk asli warga sini saja yang tahu.

Adakah ustadz salaf yang bisa membantu ana? apakah ana mesti mencari posisi letak kuburan dan membongkarnya di rumah ana, yang keberadaannya entah di sebelah mana, karena bentuk rumah sudah permanen.

Jawab:

Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh.
Na’am sebaiknya dicari tahu dimana letak kuburan tersebut, karena adanya larangan untuk menginjak kubur, dan Nabi -alaihishshalatu wassalam- juga bersabda, “Mematahkan tulang mayat sama seperti mematahkannya ketika dia masih hidup,” juga larangan membangun sesuatu di atas kuburan, dan juga karena adanya larangan shalat di kuburan.

Adapun setelah ketahuan tempatnya maka di sini diterapkan rincian dari Ibnu Taimiah -rahimahullah- mengenai kuburan yang terdapat di dalam masjid. Makna ucapan beliau:
Jika masjid lebih dahulu ada lalu kubur belakangan, maka kubur tersebut harus dibongkar dan dipindahkan ke pekuburan. Jika sebaliknya, kubur yang kebih dahulu ada, maka masjid tersebut yang dibongkar dan dibangun di tempat lain.

Maka demikian pula yang kami katakan jika ada kuburan di dalam rumah.
Jika kuburnya -misalnya- ada di salah satu kamar, maka kamar itu saja yang dibongkar (tidak perlu semua rumah). Lalu sebaiknya dibuat pagar (walaupun dari bambu) pemisah antara rumah dengan kubur tersebut.
Adapun shalatnya yang telah lalu maka insya Allah tidak bermasalah karena dia tidak mengetahui adanya kubur di situ. Wallahu a’lam.

***********

Ahmad said:
May 10th, 2010 at 2:35 am

Assalamu’alaykum..dikampung ana ada sebuah masjid yg didalamnya trdapat sebuah benda yg dikeramatkan..letaknya tepat ditengah2 masjid..apa hukum sholat dimasjid itu?
Jazakumullah khair

Jawab:

Waalaikumussalam warahmatullah.
Sebaiknya antum cari masjid lain untuk shalat, karena dilarang shalat di tempat-tempat terjadinya kesyirikan. Wallahu a’lam

**********

Ahmad bin Muhammad Yahya said:
September 7th, 2010 at 9:41 am

Ustadz, semoga allah menjaga engkau dan keluargamu dalam kebaikan.

apakah ada ukuran seberapa tinggi pagar yg diperuntuk membatasi kuburan. Karena kuburan tersebut berada di depan masjid dan masih dalam 1 pekararangan (dalam pagar masjid). Jika tidak memungkinkan untuk dipindahkan, apakah cukup dengan memagarnya saja, -seperti pakai pembatas **bambu** yang disebutkan oleh ustadz.

Jazakallah khair

Jawab:

Yang jelas kapan kuburan sudah berada di luar bangunan masjid walaupun masih berada di pekarangannya maka sudah boleh shalat di situ, walaupun mencari masjid lain lebih utama. Kemudian, tidak ada tinggi minimal, yang jelas kapan dianggap dia sudah dipagar maka itu sudah cukup insya Allah.

Dinukil dari:

http://al-atsariyyah.com/kuburan-di-rumah-atau-di-masjid.html

 

 

Beberapa Kesalahan yang Sering Terjadi di Musim Haji


Penulis: Al-Ustadz Ruwaifi’ bin Sulaimi, Lc

Perjalanan suci menuju Baitullah membutuhkan bekal yang cukup. Di samping bekal harta, ilmu pun merupakan bekal yang mutlak dibutuhkan. Karena dengan ilmu, seseorang akan terbimbing dalam melakukan ibadah hajinya sesuai dengan tuntunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lebih dari itu, akan terhindar dari berbagai macam bid’ah dan kesalahan, sehingga hajinya pun sebagai haji mabrur yang tiada balasan baginya kecuali Al-Jannah.

Berangkat dari harapan mulia inilah, nampaknya penting sekali untuk diangkat berbagai kesalahan atau bid’ah (hal-hal yang diada-adakan dalam agama) yang sekiranya dapat menghalangi seseorang untuk meraih predikat haji mabrur. Di antara kesalahan-kesalahan itu adalah sebagai berikut:

Beberapa Kesalahan Sebelum Berangkat Haji

1. Mengadakan acara pesta (selamatan) dengan diiringi bacaan doa atau pun shalawat tertentu. Bahkan terkadang dengan iringan musik tertentu. Perbuatan semacam ini tidak ada contohnya dalam kehidupan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabatnya radhiyallahu ‘anhum.

2. Mengiringi keberangkatan jamaah haji dengan adzan atau pun musik.

3. Mengharuskan diri berziarah ke kubur sanak-famili dan orang-orang shalih.

4. Keyakinan bahwasanya calon jamaah haji itu selalu diiringi malaikat sepekan sebelum keberangkatannya, sehingga doanya mustajab.

5. Kepergian wanita ke Baitullah tanpa disertai mahramnya. Atau melakukan apa yang diistilahkan dengan ‘persaudaraan nisbi/semu’, yaitu menjadikan seorang jamaah haji pria sebagai mahram bagi si wanita dalam perjalanan hajinya (padahal pria tersebut bukan mahram yang sesungguhnya), yang kemudian dapat bermuamalah sebagaimana layaknya dengan mahramnya sendiri. Demikian pula ‘nikah nisbi/semu’, yaitu dinikahkannya seorang calon jamaah haji wanita (baik sudah bersuami atau belum) dengan calon jamaah haji pria, yang kemudian keduanya dapat bermuamalah sebagaimana layaknya suami-isteri. Tentu, yang demikian ini adalah kemungkaran yang tidak diridhai Allah Subhanahu wa Ta’ala.

6. Melakukan perjalanan haji semata-mata bertujuan ingin ziarah ke makam Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

7. Melakukan shalat dua rakaat ketika akan berangkat haji.

8. Bersalaman bahkan berpelukan dengan seseorang yang bukan mahramnya menjelang keberangkatan ke tanah suci.

Beberapa Kesalahan Ketika Berihram dan Bertalbiyah

1. Melewati miqatnya dalam keadaan tidak berihram. Hal ini sering terjadi pada sebagian jamaah haji Indonesia kelompok kedua yang melakukan perjalanan dari tanah air (langsung) menuju Makkah. Mereka tidak berihram ketika melewati miqat (di atas pesawat terbang) dan baru berihram setibanya di Jeddah. Padahal kota Jeddah bukanlah miqat menurut pendapat yang benar.

2. Bertalbiyah bersama-sama dengan dipimpin seseorang di antara mereka.

3. Selalu dalam keadaan menampakkan pundak kanan ketika berihram (idhthiba’), padahal yang demikian itu hanya disunnahkan pada thawaf qudum.

4. Meninggalkan bacaan talbiyah dan menggantinya dengan tahlil dan takbir.

Beberapa Kesalahan Ketika Thawaf

1. Mengharuskan diri untuk mandi sebelum berthawaf.

2. Melafadzkan niat thawaf.

3. Mengangkat kedua tangan saat berisyarat kepada Hajar Aswad, seperti ketika takbiratul ihram dalam shalat.

4. Memulai putaran thawaf sebelum rukun Hajar Aswad.

5. Melakukan shalat tahiyyatul masjid sebelum thawaf.

6. Hanya mengelilingi bangunan Ka’bah yang bersegi empat saja dan tidak mengelilingi Hijr.

7. Melakukan jalan cepat (raml) pada seluruh putaran thawaf, padahal itu hanya dilakukan pada 3 putaran pertama dan itu pun khusus pada thawaf qudum saja.

8. Berdesak-desakan untuk mencium Hajar Aswad, yang terkadang sampai mendzalimi jamaah haji lainnya.

9. Mengusap-usap Hajar Aswad dalam rangka tabarruk (mengais berkah) dan berkeyakinan bahwa yang demikian itu dapat mendatangkan manfaat dan menolak bala.

10. Mencium dan mengusap-usap sebagian sudut Ka’bah atau keseluruhannya. Bahkan terkadang ada yang menarik-narik kiswah (kain penutup Ka’bah) untuk menyobeknya guna dijadikan jimat.

11. Membaca doa/dzikir khusus pada setiap putaran thawaf, karena yang demikian itu tidak ada tuntunannya dari baginda Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam.

12. Berthawaf dalam keadaan bersedekap.

13. Keyakinan bahwasanya barangsiapa mampu menggapai dinding atas dari pintu Ka’bah, maka dia telah berhasil memegang Al-‘Urwatul Wutsqa, yaitu: لاَ

إِلَهَ إِلاَّ اللهُ.

14. Berdesak-desakan untuk shalat (persis) di belakang maqam Ibrahim, karena dapat mengganggu jamaah lainnya yang sedang melakukan thawaf. Padahal diperbolehkan baginya untuk melakukannya walaupun agak jauh di belakang maqam Ibrahim.

15. Lebih parah lagi bila shalat setelah thawaf tersebut dilakukan lebih dari 2 rakaat.

16. Berdiri dan berdoa bersama seusai thawaf dengan satu komando. Lebih tragis lagi manakala doa itu dibaca dengan suara yang amat keras dan mengganggu kekhusyukan ibadah jamaah haji lainnya.

Beberapa Kesalahan Ketika Melakukan Sa’i

1. Berwudhu’ terlebih dahulu sebelum bersa’i, walaupun masih dalam keadaan suci.

2. Mengharuskan diri untuk naik ke Bukit Shafa dan menyentuhkan badan ke dindingnya.

3. Mengangkat kedua tangan sebagaimana layaknya takbiratul ihram sambil bertakbir tiga kali ketika berada di atas Shafa dan Marwah.

4. Berlari-lari kecil pada seluruh putaran di antara Shafa dan Marwah. Padahal yang dituntunkan hanyalah ketika lewat di antara dua tanda hijau saja.

5. Melakukan shalat dua rakaat seusai sa’i.

Beberapa Kesalahan ketika di Arafah

1. Mengharuskan diri mandi untuk menyambut hari Arafah.

2. Melakukan wuquf di Arafah pada tanggal 8 Dzul Hijjah dalam rangka ihtiyath (berhati-hati), atau karena adanya keyakinan bahwa hari Arafah itu pada tanggal 8 Dzul Hijjah sebagaimana yang dilakukan oleh sebagian sekte sesat Syi’ah Rafidhah.

3. Melakukan wuquf di luar batas wilayah Arafah.

4. Meninggalkan pembicaraan (membisu) dan meninggalkan doa.

5. Masuk ke dalam kubah yang berada di atas Jabal Rahmah, lalu shalat padanya atau mengelilinginya (berthawaf) sebagaimana layaknya berthawaf di Ka’bah.

6. Berangkat dari Makkah ke Arafah sejak tanggal 8 Dzul Hijjah.

7. Keyakinan bahwa wuquf di Arafah pada Hari Jum’at merupakan haji akbar dan senilai dengan 72 kali haji.

8. Meninggalkan Arafah sebelum terbenamnya matahari tanggal 9 Dzul Hijjah.

Beberapa Kesalahan ketika di Muzdalifah

1. Tergesa-gesa saat beranjak dari Arafah menuju Muzdalifah.

2. Mengharuskan diri mandi untuk menginap di Muzdalifah.

3. Tidak segera melaksanakan shalat Maghrib dan ‘Isya saat tiba di Muzdalifah, bahkan sibuk mengumpulkan batu-batu kerikil.

4. Tidak menginap di Muzdalifah tanpa ada udzur syar’i.

5. Mengisi malamnya dengan shalat malam dan dzikir. Padahal Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menggunakan malam tersebut untuk istirahat.

Beberapa Kesalahan ketika Melempar Jumrah

1. Mengharuskan diri untuk mandi sebelum melempar jumrah.

2. Mencuci batu kerikil terlebih dahulu sebelum dilemparkan.

3. Melempar jumrah dengan menggunakan batu besar, sepatu, dan lain sebagainya.

4. Keyakinan bahwa melempar jumrah itu dalam rangka melempar setan. Sehingga tidak jarang dari sebagian jamaah haji yang melemparkan benda-benda yang ada di sekitarnya, seperti sandal, payung, botol, dsb, agar lebih menyakitkan bagi setan.

5. Berdesak-desakan (saling mendorong) jamaah haji yang lainnya untuk bisa melakukan pelemparan.

6. Melemparkan kerikil-kerikil tersebut secara sekaligus. Padahal yang dituntunkan oleh baginda Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah melemparkannya satu demi satu sambil diiringi takbir.

7. Mewakilkan pelemparan kepada orang lain, padahal ia mampu untuk melakukannya.

Beberapa Kesalahan Ketika Menyembelih Hewan Kurban dan Bertahallul

1. Enggan untuk menyembelih hewan kurban yang merupakan kewajiban untuk haji Tamattu’-nya, dan lebih memilih untuk bershadaqah senilai harga hewan kurban tersebut.

2. Menyembelih hewan kurban untuk haji tamattu’ di Makkah sebelum hari nahr (tanggal 10 Dzulhijjah).

3. Mencukur dari sebelah kiri, atau menggundul/mencukur sebagian kepala saja bagi laki-laki.

4. Melakukan thawaf di seputar masjid yang berada di dekat tempat pelemparan jumrah.

5. Tidak melakukan sa’i setelah thawaf ifadhah dalam haji tamattu’.

Beberapa Kesalahan Ketika Thawaf Wada’

1. Meninggalkan Mina pada hari nafar (12 atau 13 Dzulhijjah) sebelum melempar jumrah dan langsung melakukan thawaf wada’, kemudian kembali ke Mina untuk melempar jumrah. Setelah itu mereka langsung pulang ke negara masing-masing. Padahal semestinya, thawaf wada’-lah yang merupakan penutup dari seluruh manasik haji.

2. Berjalan mundur seusai thawaf wada’, dengan anggapan sebagai tanda penghormatan terhadap Ka’bah.

3. Membaca doa-doa tertentu yang tidak ada tuntunannya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagai “ucapan selamat tinggal” terhadap Ka’bah.

Beberapa Kesalahan ketika Berada di Kota Madinah

1. Meniatkan safar untuk menziarahi makam Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Padahal niat yang benar adalah dalam rangka mengunjungi Masjid Nabawi dan shalat di dalamnya.

2. Menitipkan pesan untuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melalui jamaah haji dan para penziarah, agar disampaikan di kuburan beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lebih aneh lagi disertai foto/KTP yang bersangkutan.

3. Adanya praktik-praktik kesyirikan yang dilakukan di kuburan Nabi, antara lain:

  • Menyengaja shalat dengan menghadap ke kubur.
  • Bertawassul atau meminta syafaat kepada beliau secara langsung.
  • Mengusap-usap dinding kuburan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk ngalap berkah, yang tidak jarang disertai dengan tangisan histeris.
  • Berdoa secara langsung kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam agar mencukupi kebutuhannya.

4. Meyakini bahwa ziarah ke kubur Nabi merupakan bagian dari manasik haji.
5. Keyakinan bahwa haji seseorang tidaklah sempurna tanpa menetap di Madinah selama 8 hari untuk melakukan shalat wajib selama 40 waktu, yang diistilahkan dengan “Arba’inan”1.

Beberapa Kesalahan Setiba Di Kampung Halaman

1. Memopulerkan gelar ’Pak Haji’ atau ‘Bu Haji’. Sampai-sampai ada yang marah/tersinggung bila tidak dipanggil dengan panggilan tersebut.

2. Merayakannya dengan aneka pesta sambil diiringi shalawat Badar dan yang sejenisnya.

3. Meminta barakah kepada orang yang pulang haji, dengan keyakinan bahwa para malaikat sedang mengelilinginya.

Sumber Bacaan:
1. At-Tahqiq wal-Idhah Lilkatsir Min Masa`ilil Hajji wal Umrah waz Ziyarah, karya Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz.
2. Hajjatun Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam Kama Rawaha ‘Anhu Jabir radhiyallahu ‘nhuma, karya Asy-Syaikh Muhammad Nashirudin Al-Albani.
3. Manasikul Hajji Wal ‘Umrah, karya Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin.
4. Al-Manhaj limuridil ‘Umrah wal Hajj, karya Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin.
5. Shifat Hajjatin Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, karya Asy-Syaikh Muhammad Jamil Zainu.
6. Dalilul Haajji wal Mu’tamir wa Zaairi Masjidr Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, karya Majmu’ah minal Ulama’, terbitan Departemen Agama Saudi Arabia.
7. Mu’jamul Bida’, karya Asy-Syaikh Ra`id bin Shabri bin Abi Alfah.

Footnote:

1 Hal ini berdasarkan sebuah hadits:

مَنْ صَلَّى فِي مَسْجِدِي أَرْبَعِيْنَ صَلاَةً لاَ يَفُوْتُهُ صَلاَةٌ كُتِبَتْ لَهُ بَرَاءَةٌ مِنَ النَّارِ وَنَجَاةٌ مِنَ الْعَذَابِ وَبَرِيْءٌ مِنَ النِّفَاقِ

“Barangsiapa yang shalat di masjidku (Masjid Nabawi) sebanyak empat puluh (40) shalat, tanpa ada satu pun yang terlewati, maka ditetapkan baginya: bebas dari an-naar, selamat dari adzab, dan terlepas dari nifaq.” (HR. Ahmad dan Ath-Thabarani, dari shahabat Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu)
Namun derajat hadits ini munkar (lebih parah daripada dha’if atau lemah). Hal itu dikarenakan tidak ada yang meriwayatkannya kecuali seorang perawi yang bernama Nabith, dan ia adalah seorang yang majhul (tidak dikenal). Kemudian apa yang ia riwayatkan menyelisihi riwayat seluruh perawi hadits tersebut. (Lihat Silsilah Al-Ahadits Adh-Dha’ifah no. 364 atau Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah, 6/318 karya Asy-Syaikh Al-Albani)

Sumber: http://www.asysyariah.com/print.php?id_online=385

Dinukil dari: http://www.darussalaf.or.id/stories.php?id=491